» Membaca Agenda Tersembunyi di Balik Tax Amnesty » Ada “Brexit" di dalam Brexit » Isu Rokok dan Tax Amnesty: Tarian Gendang yang Ditabuh oleh Asing » Membaca Isu Rokok Mahal dan Tax Amnesty dari Perspektif Perang Asimetris » Mengupayakan Sebuah Ikatan Bersama Menuju Satu ASEAN, Satu Asia Tenggara


Hankam
19-09-2012
Krisis Laut China Selatan
Laut China Selatan Memanas, RI Harus Tambah Armada

Indonesia memang bukan salah satu negara pengklaim wilayah kaya minyak di Laut China Selatan. Namun, bukan berarti Indonesia bisa santai saja dalam mengamankan wilayah di perairan paling bermasalah di dunia tersebut.


Apalagi beberapa tahun belakangan situasi di perairan ini semakin memanas. Terlebih setelah Presiden Amerika Serikat Barack Obama awal tahun ini mengumumkan fokus militer mereka tidak lagi ke Timur Tengah, melainkan di kawasan Asia, terutama wilayah perairan.

Menanggapi hal ini, Direktur Institute of Defense and Security Studies (IODAS) Connie Rahakundini Bakrie menegaskan bahwa Indonesia harus bergerak cepat dalam meningkatkan kemampuan angkatan lautnya. "Kita harus membangun kapabilitas angkatan laut yang besar untuk melindungi kepentingan kita di Laut China Selatan," kata Connie di Jakarta, 19 September 2012.

Masalah energi menurut Connie menjadi penyulut sengketa antara China dan lima negara ASEAN. Dalam riset pemerintah China, sembilan titik yang dipersengketakan memiliki cadangan minyak mentah hingga 17,7 miliar ton.

Indonesia sendiri punya cadangan minyak tidak sedikit di blok Natuna yang terletak di perairan ini. Tercatat, terdapat cadangan minyak 14 juta barel dan gas bumi yang diperkirakan mencapai 1,3 miliar kubik.

Cadangan energi inilah yang menurut Connie menjadi kepentingan Indonesia di Laut China Selatan. "Setiap tahunnya, kebutuhan energi bertambah dua persen. Jika ini terus terjadi, bukan tidak mungkin terjadi konstelasi militer," kata dia.

RI tercatat memiliki dua armada Angkatan Laut, yaitu Komando RI Kawasan Barat (Koarmabar) dan Komando RI Kawasan Timur (Koarmatim). Connie menganggap ini masih kurang, apalagi jika kekuatan-kekuatan besar dunia, seperti China dan AS, mulai adu kepentingan di perairan ini. 

Jika sudah begini, Indonesia harus berperan sebagai penyeimbang. Jika tidak mampu menambah armada, maka Indonesia harus bergabung dan mengoperasikan kapal-kapal milik China dan AS. "Kita punya dua armada, satu di Pasifik dan satu di Samudera. Ini dibagi, satu dengan AS dan satu lagi dengan China," kata Connie.

Cadangan Minyak ASEAN

Selain menambah armada, untuk mengantisipasi situasi darurat yang mungkin saja terjadi di tengah memanasnya suasana, Connie menghimbau Indonesia dan negara-negara ASEAN mengamankan cadangan minyaknya. Hal ini, menurutnya, telah dilakukan di berbagai negara, termasuk Amerika Serikat dan Eropa. "Waktunya ASEAN membangun Strategic Petroleum Reserve (SPR). Jika terjadi sesuatu di Laut China Selatan, ASEAN akan selamat," kata Connie.

SPR AS diperkirakan adalah cadangan darurat terbesar di seluruh dunia dengan kapasitas penampungan hingga 727 juta barel. Per Agustus 2012, AS telah menyimpan cadangan minyak 695,9 juta barel, setara dengan 36 hari konsumsi minyak di AS. 


Sumber :news.viva.co.id
Artikel Terkait
» Awas, Kapal Perang AS Berlabuh di Bali!
» Harus Cukup Jeli Melihat Ada Indikasi Kekuatan Asing Di Papua
» Deptan Filipina Sedang Pelajari Kesepakatan Militer Dengan Singapura
» AS Berjanji Bantu Militer Filipina Menghadapi Cina
» China Peringatkan AS Soal Laut China Selatan
» Pulau Nipah, Armada Amerika, dan Armada China
» Australia Siap Hadapi Cina di Asia Pasifik



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Mencari Solusi Damai Korea Selatan-Korea Utara Diilhami oleh Dasa Sila Bandung 1955
Faktor pemantik ketegangan antara Korea Utara versus Korea Selatan yang menyeret campur-tangan Amerika Serikat adalah tenggelamnya kapal perang Cheonan milik Korea Selatan. Begitupun, insiden tersebut hanya ...

Presiden Jokowi Perlu Menyadari Betapa Berbahayanya Indonesia Bergabung Dalam Perjanjian Trans-Pacific Partnership (TPP)

Simpul-Simpul Pemikiran dan Gagasan Penting dari Seminar Bertema “Dialog Kemitraan ASEAN, Momentum Bangun Strategi Keseimbangan di Asia Tenggara.

Datanglah Ke Rusia Sebagai Pemimpin ASEAN dan Kawan Lama Rusia

Geopolitik dan Peta Kekuatan di Kawasan

Meskipun Tidak Sebanyak Cina dan Jepang, Investasi Rusia di Indonesia dan ASEAN Sudah Cukup Besar

Lihat lainya »
   Arsip
Bertindak Anarkis, Perlukah Rakyat Papua ke KNPB?

MIT Hampir Tamat, Program Pemulihan Harus Dilaksanakan

Hanya Mereka yang Bodoh, yang Menjadi Teroris

Logika Pancasila Jauh Lebih Cerdas dari Logika Komunisme

UURWP sebagai Hoax dan Lelucon Politik

Masalah Papua Tidak Akan Dibahas di Sidang Umum PBB

Pesawat Israel hantam Gaza setelah tembakan roket

Urgensi Penerapan Pancasila di Era Digitalisasi

Hentikan kekerasan SARA, Bangun Nasionalisme Sejati

Indonesia Incorporation

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
ISLAM SANGAT MENGHARGAI PLURALISME

------------------------------------------------------------

Judul Buku : Pluralitas Dalam Masyarakat Islam

Judul Asli : At Ta’addudiyah Fi Mujtama’ Islamiy

Penulis : Gamal Al Banna

Pengantar : Prof. DR. Azyumardi Azra, MA

Tebal Buku : 93 halaman termasuk biodata tentang penulis

Peresensi : Otjih Sewandarijatun

------------------------------------------------------------

Lihat Lainnya »