» Pemerintahan Jokowi-JK Harus Secerdas Perdana Menteri Alexis Tsipras » Indonesia Masa Depan Sebagai Negara Maritim Terbesar di Asia (Bag. II) » Revisi PP 41/1996, Pintu Masuk Menuju Kolonialisme Ekonomi » Indonesia Masa Depan Sebagai Negara Maritim Terbesar di Asia (Bag. I) » Melacak Jejak Para Taipan Indonesia Investasi di Daratan Cina


Hankam
19-09-2012
Krisis Laut China Selatan
Laut China Selatan Memanas, RI Harus Tambah Armada

Indonesia memang bukan salah satu negara pengklaim wilayah kaya minyak di Laut China Selatan. Namun, bukan berarti Indonesia bisa santai saja dalam mengamankan wilayah di perairan paling bermasalah di dunia tersebut.


Apalagi beberapa tahun belakangan situasi di perairan ini semakin memanas. Terlebih setelah Presiden Amerika Serikat Barack Obama awal tahun ini mengumumkan fokus militer mereka tidak lagi ke Timur Tengah, melainkan di kawasan Asia, terutama wilayah perairan.

Menanggapi hal ini, Direktur Institute of Defense and Security Studies (IODAS) Connie Rahakundini Bakrie menegaskan bahwa Indonesia harus bergerak cepat dalam meningkatkan kemampuan angkatan lautnya. "Kita harus membangun kapabilitas angkatan laut yang besar untuk melindungi kepentingan kita di Laut China Selatan," kata Connie di Jakarta, 19 September 2012.

Masalah energi menurut Connie menjadi penyulut sengketa antara China dan lima negara ASEAN. Dalam riset pemerintah China, sembilan titik yang dipersengketakan memiliki cadangan minyak mentah hingga 17,7 miliar ton.

Indonesia sendiri punya cadangan minyak tidak sedikit di blok Natuna yang terletak di perairan ini. Tercatat, terdapat cadangan minyak 14 juta barel dan gas bumi yang diperkirakan mencapai 1,3 miliar kubik.

Cadangan energi inilah yang menurut Connie menjadi kepentingan Indonesia di Laut China Selatan. "Setiap tahunnya, kebutuhan energi bertambah dua persen. Jika ini terus terjadi, bukan tidak mungkin terjadi konstelasi militer," kata dia.

RI tercatat memiliki dua armada Angkatan Laut, yaitu Komando RI Kawasan Barat (Koarmabar) dan Komando RI Kawasan Timur (Koarmatim). Connie menganggap ini masih kurang, apalagi jika kekuatan-kekuatan besar dunia, seperti China dan AS, mulai adu kepentingan di perairan ini. 

Jika sudah begini, Indonesia harus berperan sebagai penyeimbang. Jika tidak mampu menambah armada, maka Indonesia harus bergabung dan mengoperasikan kapal-kapal milik China dan AS. "Kita punya dua armada, satu di Pasifik dan satu di Samudera. Ini dibagi, satu dengan AS dan satu lagi dengan China," kata Connie.

Cadangan Minyak ASEAN

Selain menambah armada, untuk mengantisipasi situasi darurat yang mungkin saja terjadi di tengah memanasnya suasana, Connie menghimbau Indonesia dan negara-negara ASEAN mengamankan cadangan minyaknya. Hal ini, menurutnya, telah dilakukan di berbagai negara, termasuk Amerika Serikat dan Eropa. "Waktunya ASEAN membangun Strategic Petroleum Reserve (SPR). Jika terjadi sesuatu di Laut China Selatan, ASEAN akan selamat," kata Connie.

SPR AS diperkirakan adalah cadangan darurat terbesar di seluruh dunia dengan kapasitas penampungan hingga 727 juta barel. Per Agustus 2012, AS telah menyimpan cadangan minyak 695,9 juta barel, setara dengan 36 hari konsumsi minyak di AS. 


Sumber :news.viva.co.id
Artikel Terkait
» Awas, Kapal Perang AS Berlabuh di Bali!
» Harus Cukup Jeli Melihat Ada Indikasi Kekuatan Asing Di Papua
» Deptan Filipina Sedang Pelajari Kesepakatan Militer Dengan Singapura
» AS Berjanji Bantu Militer Filipina Menghadapi Cina
» China Peringatkan AS Soal Laut China Selatan
» Pulau Nipah, Armada Amerika, dan Armada China
» Australia Siap Hadapi Cina di Asia Pasifik



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Indonesia Masa Depan Sebagai Negara Maritim Terbesar di Asia (Bag. II)
Pemerintah Harus Punya Ocean Policy Di abad 21 ini, negara-negara di dunia yang saling berlomba dalam meningkatkan kekuatan maritimnya masing-masing harus punya Ocean Policy atau Kebijakan strategis ...

Revisi PP 41/1996, Pintu Masuk Menuju Kolonialisme Ekonomi

Indonesia Masa Depan Sebagai Negara Maritim Terbesar di Asia (Bag. I)

Permainan Intelijen Asing di Tolikara, Papua

Anthrax, Proyek Militer AS Berkedok Proyek Riset Kesehatan (Bag I)

Nilai Strategis Kerjasama Indonesia-Rusia bidang Energi Dari Perspektif Kepentingan Nasional

Lihat lainya »
   Arsip
Indonesia dan Palau Bahas Persiapan Perundingan Batas ZEE di Laut Filipina dan Samudra Pasifik

Dansatgas Indobatt: Prajurit Garuda Dekat Dengan Warga Lokal di Darfur

Urgensi Pertegas Independensi NU

Kemlu RI Perkuat Kapasitas Peacekeepers Indonesia

Sambut Hari Jadi ASEAN ke-48, Kemlu Gelar Seminar

Indonesia Masa Depan Sebagai Negara Maritim Terbesar di Asia (Bag. II)

Revisi PP 41/1996, Pintu Masuk Menuju Kolonialisme Ekonomi

Ini Alasan MUI keluarkan Fatwa Haram terhadap program BPJS

Revisi PP 41/1996, Pintu Masuk Menuju Kolonialisme Ekonomi

Indonesia Masa Depan Sebagai Negara Maritim Terbesar di Asia (Bag. I)

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Bagaimana Membaca Novel Foucault's Pendulum?

Pendahuluan
Novel Foucault’s Pendulum karya Umberto Eco edisi bahasa Indonesia telah diterbitkan pada November 2010. Karya aslinya dalam bahasa Italia, Il Pendolo di Foucault, terbit pertama kali pada 1988. Setahun kemudian baru diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris menjadi Foucault’s Pendulum. Nama Foucault pada judul itu mengingatkan pada tokoh filsafat kontemporer, Michel Foucault. Tokoh yang relatif dikenal dalam kajian humaniora. Padahal nama Foucault pada judul novel Eco adalah nama penemu pendulum yang tidak lain adalah Leon Foucault.

Lihat Lainnya »