» Neo Nazi dan Tangan-Tangan Israel di Ukraina » Beberapa Alasan Strategis Kesiapsiagaan Perang Rusia Untuk Mempertahankan Crimea dan Beberapa Wilayah Perbatasan Ukraina » Ukraina Dalam Perspektif Geopolitik Zbigniew Brzezinski » Gagalnya Skenario Revolusi Warna dan Titik-Balik Amerika di Ukraina » Cina, Jangan Berdendang Kau!


Ekonomi dan Bisnis
29-04-2011
Hubungan Kerjasama RI - China
Investasi China di Indonesia
Penulis : Lepi T Tarmidi - Guru Besar Emeritus Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

Tidak banyak yang tahu investasi modal China di Indonesia sejauh ini. Bagaimana prospek dan kaitannya dengan perdagangan bebas ACFTA?

Pada masa lalu China adalah negara yang sangat tertutup, seperti negara-negara sosialis lain dengan sistem pemerintahan terpusat. Seluruh kegiatan ekonomi dikuasai negara dan tidak ada kepemilikan pribadi sehingga tidak ada usaha swasta. Keadaan ini berubah drastis ketika PM Deng Xiaoping berkuasa dan penanaman modal asing diperbolehkan masuk ke China.


Sejak 1978 China membuka diri dan bermunculanlah perusahaan swasta. Pemerintah China mulai mengizinkan perusahaan China berinvestasi di luar negeri pada awal 1980-an sehingga China bisa disebut pendatang baru. Namun, perkembangannya sangat pesat karena beberapa perusahaan besar berhasil membuka cabang di banyak negara di dunia. Bahkan ada yang sampai mengakuisisi perusahaan ternama di beberapa negara maju.

Penanaman modal asing (PMA) China relatif lambat masuk ke Indonesia, menurut cacatan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) baru mulai tahun 1995, ini pun hanya satu proyek. Padahal, di negara-negara Asia Timur dan Asia Tenggara lain, seperti Korea, Hongkong, Taiwan, dan Singapura, sudah berlangsung lebih lama dan banyak.

Investasi China

Akhir-akhir ini jumlah dan nilai investasi China di Indonesia meningkat tajam. Realisasi investasi China tahun 2007 adalah 20 proyek dengan nilai 29 juta dollar AS dan tahun 2010 menjadi 113 proyek dengan nilai 174 juta dollar AS.

Dilihat dari keseluruhan PMA yang masuk ke Indonesia tahun 2010, jumlah investasi China masih sangat kecil. Total PMA mencapai 3.081 proyek dengan nilai 16.215 juta dollar AS. Antara tahun 1995 dan 2007 total proyek mencapai 80 proyek dengan nilai 229 juta dollar AS.

Menurut penelitian Gammeltoft dan Tarmidi 2009/2010, ada 76 perusahaan PMA China di Indonesia. Beberapa merupakan perusahaan patungan. Namun, ada banyak perusahaan yang alamatnya tidak bisa ditemukan dan tidak diketahui apakah mereka masih beroperasi atau tidak.

Bidang-bidang investasi mereka cukup luas, yakni pertambangan, energi, konstruksi, pertambangan, kantor perwakilan bank, pelayaran dan perdagangan, serta telekomunikasi. Yang menarik adalah tidak ditemukan investasi China langsung di bidang industri manufaktur. Ini sesuai dengan rencana investasi China ke depan, yakni energi, kontraktor, perbankan, perkebunan, dan telekomunikasi (Kompas, 21 April 2011). Temuan Gammeltoft dan Tarmidi berbeda dengan daftar BKPM.

Tak semua barang China berhasil bersaing di pasar Indonesia. Tahun 1998-2000 banyak perusahaan yang merakit sepeda motor merek China sehingga jumlahnya lebih dari 200 merek. Beberapa di antaranya investasi langsung dari perusahaan China, beberapa lagi patungan, tetapi sebagian terbesar perakit adalah perusahaan Indonesia.

Mereka satu per satu hilang. Yang bertahan adalah perusahaan perakit Indonesia karena mereka memproduksi kendaraan roda tiga pengangkut barang dengan motor China untuk mengangkut air kemasan, tabung gas, dan sebagainya.

Kalah bersaing

Di perakitan mobil ada empat merek. Tiga merek dirakit oleh Indomobil dan satu merek oleh Gaya Motor. Akan tetapi, produksi mereka masih sangat kecil. Baik sepeda motor maupun mobil tidak mampu bersaing dengan merek-merek ternama dari Jepang dan Eropa. Di sini China tidak berinvestasi. Yang ada hanya persetujuan kerja sama teknik antara pemegang merek China dan perusahaan Indonesia.

Di bidang televisi dan alat pendingin, perusahaan China juga tidak terlalu berhasil. Awalnya ada beberapa perusahaan China dan joint venture yang merakit televisi China, tetapi yang tampak bertahan hanya merek Changhong dan ini pun kurang laku.

Yang jelas, perusahaan multinasional dari negara maju atau semiindustri akan berinvestasi di bidang industri manufaktur suatu negara kalau menghadapi hambatan ekspor, biaya produksi terutama upah buruh sangat rendah, tersedia bahan baku melimpah di negara tujuan, prasarana fisik baik, ekonomi dan politiknya stabil, tersedia cukup tenaga kerja terampil dan iklim usaha baik, serta bertujuan ekspor ke negara lain.

Apakah perusahaan-perusahaan China akan berinvestasi di bidang industri manufaktur di Indonesia? Tampaknya tidak. Harga barang-barang buatan China lebih rendah. Dengan adanya perdagangan bebas ACFTA, tidak ada alasan bagi perusahaan China untuk berinvestasi di bidang industri manufaktur di Indonesia karena lebih baik memproduksi di China dan mengekspornya ke Indonesia.


Sumber :www.cetak.kompas.com
Artikel Terkait
» RI-RRT Mempererat Persahabatan, Mendorong Investasi
» Pemerintah Berencana Mengevaluasi Perdagangan Bebas dengan China
» Saat China Jenuh, RI Harus Siap



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Krisis Ukraina, Sadarkan Indonesia Pentingnya Kesadaran dan Wawasan Geopolitik
Senin 7 April 2014, Global Future Institute (GFI) meluncurkan edisi kelima jurnal berkalanya, The Global Review Quarterly dengan mengangkat tema: Gagalnya Revolusi Warna di Ukraina. Yang ...

Ukraina Dalam Perspektif Geopolitik Zbigniew Brzezinski

Gagalnya Skenario Revolusi Warna dan Titik-Balik Amerika di Ukraina

Nasib Muslim Tatar: Isu Jihad Baru di Ukraina?

Membaca Skenario Besar di Balik Penggulingan Presiden Yanukovich

Singapura: “Negeri Makelar” Sarangnya Koruptor? (4)

Lihat lainya »
   Arsip
52 Orang Tewas Akibat Tenggelamnya Kapal Sewol

Sebuah Bom Mobil Meledak di Barat Manama, Bahrain

Kritikan Pedas Kubu Republik AS atas Kibijakan Luar Negeri Obama

Astronom Temukan Planet Mirip Bumi

Mengingat (Kembali) Pemikiran “Deklarasi Ekonomi” Bung Karno

Tiga Pekerja Diculik Asing Kelompok Bersenjata di Sudan Barat

Ulang Tahun, Museum KAA Gelar Berbagai Festival

Pro-Rusia Tolak Meninggalkan Gedung Pemerintah di Ukraina

Hentikan Pemakaian Energi Kotor

Amerika Kembali Ancam Beri Sanksi Ekonomi untuk Rusia

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Belum Ada Manfaatnya Obama Bagi Islam dan Kepentingan Indonesia

Judul : Obama, Islam dan Gaza
Penulis : Wawan H Purwanto
Penerbit : CMB Press
Tebal buku : 216 halaman termasuk biodata penulis
Peresensi : Muhammad Mubdi Kautsar

Lihat Lainnya »