» Mengenal Perang Asimetris: Sifat, Bentuk, Pola dan Sumbernya » Membaca Krisis Yaman dari Perspektif Geopolitik dan Kawasan » Mengenal Perang Asimetris: Sifat, Bentuk, Pola dan Sumbernya (3/Habis) » Mengenal Perang Asimetris: Sifat, Bentuk, Pola dan Sumbernya (2) » Mengenal Perang Asimetris: Sifat, Bentuk, Pola dan Sumbernya (1)


Industri Strategis
21-03-2011
Thailand dan Indonesia Akan Bekerjasama dalam Bidang Pertanian
Penulis : Rachmat Adhani/GFI

Sejumlah utusan Thailand mengundang pengusaha swasta di Jawa Timur untuk melakukan kerjasama dalam bidang pertanian yang bertujuan untuk memperkuat kerjasama bilateral antara kedua negara, kata Duta Besar Thailand untuk Indonesia.


"Salah satu kerjasamanya adalah dalam bentuk pengembangan teknologi pertanian," kata Thanatip Upatising, Duta Besar Thailand untuk Indonesia ketika mengunjungi Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jawa Timur.

Thanatip mengatakan Indonesia masih menghadapi banyak masalah dalam hal tanaman pangan sedangkan masih ada beberapa faktor yang harus didahulukan untuk masa depan, yaitu makanan pokok, energi, dan suplai air. "Sementara itu, Indonesia telah kehilangan sekitar 27,5 miliar hektar lahan produktif yang berpotensi menjadi basis agribisnis," katanya.

Dia memperkirakan bahwa Thailand dapat membantu melakukan konversi lahan pertanian apabila kawasan produktif menurun, sehingga pemerintah dapat meningkatkan produksi tanaman. "Apabila tanaman padi mencapai 800 ton per hektar, idealnya itu harus meningkat menjadi 1.000 ton per hektar," katanya.

Mengomentari soal sistem dan pengelolaan tanaman pangan yang lemah di Indonesia, ia mengatakan, kondisi tersebut disebabkan oleh produksi pertanian yang tidak seimbang. "Padahal potensi untuk dikembangkan sebenarnya cukup besar," katanya.

Karena itu, ia menambahkan, Indonesia bisa belajar teknologi pertanian dari Thailand yang juga akan belajar dari Indonesia untuk inovasi baru karena Indonesia adalah negara terpadat di ASEAN.

"Selain itu, pertumbuhan ekonomi akan cepat sehingga dapat menarik negara-negara lain seperti negara saya untuk memperkuat kemitraan perdagangan," katanya.

Ia mengatakan Indonesia dan Thailand telah membangun kemitraan dalam 60 tahun terakhir, khususnya dalam bidang perdagangan. Dia berharap kerjasama ini dapat ditingkatkan meskipun pengelolaan beras masih di bawah kontrol Bulog.

"Selain itu, kedua negara bisa saling mendukung jika salah satu kekurangan persediaan makanan," katanya. Dia menambahkan bahwa pada tahun 2009 hubungan perdagangan antara kedua negara mencapai 7,5 miliar dolar AS, dan dari Januari sampai dengan September 2010 telah meningkat signifikan menjadi 10 miliar dolar AS. (blg/ant/bis)



Artikel Terkait
» China Membeli 653 Hak Standar Nasional Indonesia
» Strategi Energi Rusia 2030 dan Aliansi Strategisnya Bersama Iran dan ASEAN Sebagai Mitra Potensial
» Harga Ekspor Karet Indonesia Anjlok
» Produksi Kelapa Sawit Diprediksi Capai 22 Juta Ton
» Indonesia Diharapkan Mulai Menghasilkan CBM di Kuartal Kedua 2011
» Pemerintah Tawarkan Investor Kembangkan Perkebunan Kapas



 

Advance Search

   Isu Hangat »
SURAT TERBUKA KEPADA PRESIDEN JOKOWI DAN IBU MEGAWATI SUKARNOPUTRI
Kepada Yang Terhormat Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) Di Tempat   Kepada Yang Terhormat Ketua Umum PDIP Perjuangan Ibu Megwati Sukarnoputri ...

Berita foto SEMINAR SEHARI GLOBAL FUTURE INSTITUTE Menyambut KAA ke-60 di Bandung April 2015 : "Revitalisasi Dasa Sila Bandung 1955"

Berita foto SEMINAR SEHARI GLOBAL FUTURE INSTITUTE Menyambut KAA ke-60 di Bandung April 2015 : "Revitalisasi Dasa Sila Bandung 1955"

Berita foto SEMINAR SEHARI GLOBAL FUTURE INSTITUTE Menyambut KAA ke-60 di Bandung April 2015 : "Revitalisasi Dasa Sila Bandung 1955"

Berita foto SEMINAR SEHARI GLOBAL FUTURE INSTITUTE Menyambut KAA ke-60 di Bandung April 2015 : "Revitalisasi Dasa Sila Bandung 1955"

Berita foto SEMINAR SEHARI GLOBAL FUTURE INSTITUTE Menyambut KAA ke-60 di Bandung April 2015 : "Revitalisasi Dasa Sila Bandung 1955"

Lihat lainya »
   Arsip
Wapres Filipina: Spirit Bandung Harus Menjadi Inspirasi

RI dan OKI Dukung Kemerdekaan Negara Palestina

Cina Bangun 24 Pelabuhan, 15 Bandara, dan 8.700 Km Jalur Kereta di Indonesia

Jokowi Intruksikan Menteri ESDM Bahas Kerjasama dengan Iran

TNI dan Tentara Perancis Latihan Bersama di Lebanon

Menelisik Pidato Presiden Iran di KAA

AS Tumpuk Sembilan Kapal Perang di Laut Yaman

Dies Natalis dan Wisuda ke-54 UPDM (B) Diwarnai Dengan Seminar Sehari

GFI Mengapresiasi Pidato Presiden Jokowi di KAA ke-60

Ini Pidato Lengkap Jokowi di KAA: Ungkit Kemerdekaan Palestina Hingga Kritik Bank Dunia

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Bagaimana Membaca Novel Foucault's Pendulum?

Pendahuluan
Novel Foucault’s Pendulum karya Umberto Eco edisi bahasa Indonesia telah diterbitkan pada November 2010. Karya aslinya dalam bahasa Italia, Il Pendolo di Foucault, terbit pertama kali pada 1988. Setahun kemudian baru diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris menjadi Foucault’s Pendulum. Nama Foucault pada judul itu mengingatkan pada tokoh filsafat kontemporer, Michel Foucault. Tokoh yang relatif dikenal dalam kajian humaniora. Padahal nama Foucault pada judul novel Eco adalah nama penemu pendulum yang tidak lain adalah Leon Foucault.

Lihat Lainnya »