» Tujuan-Tujuan Utama Kebijakan Luar Negeri AS (Bag I) » Dunia Tiga Sisi » Pemerintah Jokowi-JK Harus Segera Cabut UU No 7/2004 Tentang Sumber Daya Air » Amerika Serikat Dukung Bangkitnya Kembali Kekuatan Militer Jepang » Menyorot Politik HAM Belanda di Indonesia


Sosial Budaya
24-01-2011
Tingkat Kelahiran
Tingkat Kelahiran yang Rendah Ancam Negara Maju di Asia
Penulis : Rachmat Adhani/GFI

Pertumbuhan ekonomi Asia Timur selama bertahun-tahun telah membuat iri dunia, tetapi kekurangan di satu area penting - bayi – menjadi ancaman yang menguatirkan.


Beberapa negara dengan tingkat kelahiran terendah mulai bersiap untuk memangkas tenaga kerja seperti terlihat di Singapura, Korea Selatan dan Taiwan, di mana para pekerja yang lebih sedikit akan menjadi tumpuan lebih banyak pensiunan di masa mendatang untuk membiayai perawatan kesehatan dan pension mereka.

Negara yang paling terancam dengan kondisi ini adalah Jepang, yang populasinya mulai menyusut perlahan-lahan tiga tahun lalu, dimana hampir seperempat penduduknya berusia lebih dari 65 sedangkan tingkat kelahiran anak hanya 13 persen. Dengan tren saat ini, populasi Jepang yang mencapai 127 juta orang akan menyusut pada tahun 2055 menjadi hanya 90 juta orang.

Selama 50 tahun terakhir, modernisasi ekonomi dan sosial di Asia telah disertai dengan penurunan tingkat kelahiran yang luar biasa. Peningkatan dalam standar pendidikan, pekerjaan dan hidup, dikombinasikan dengan terobosan dramatis dalam teknologi kesehatan dan keluarga berencana, telah menyebabkan kesuburan yang lebih rendah di setiap negara kawasan Asia.

Tingkat kesuburan masyarakat yang menurun menjadi kecenderungan umum dalam sebuah masyarakat ketika mereka tumbuh menjadi lebih kaya, dan banyak negara Eropa juga memiliki tingkat kesuburan di bawah yang dibutuhkan untuk menjaga populasi tetap stabil - sekitar 2,1 anak per perempuan selama hidupnya.

Singapura saat ini memiliki 1,2 kelahiran per perempuan, Korea Selatan memiliki sedikit lebih kecil dari 1,1, dan Taiwan baru mencapai 1,03 kelahiran per perempuan. Salah satu cara untuk melawan penurunan populasi adalah meningkatkan terjadinya imigrasi - tetapi pemerintah mulai dari Singapura sampai Jepang enggan untuk melakukannya.

Pada saat yang sama Singapura, yang telah mengubah negara kota mereka menjadi pusat industri perdagangan dan jasa Asia, telah lama terkenal segan untuk memiliki keturunan. Berbagai model rekayasa sosial telah gagal menciptakan lonjakan bayi.

Kim Hye-young, seorang peneliti di Institut Pengembangan Wanita Korea mengatakan masalah terbesar yang dihadapi wanita Korea Selatan dibandingkan kaum laki-lakinya adalah bahwa mereka kehilangan terlalu banyak hal saat menikah. "Kenyataan ini menjadikan perkawinan, apalagi memiliki anak, terlihat seperti pilihan yang sangat tidak menarik di Korea Selatan, mungkin jauh lebih parah daripada di negara-negara lain."

Di Jepang, di mana perempuan masih sangat kurang terwakili dalam ruang rapat perusahaan, mengandung anak seringkali menjadi lonceng kematian bagi karier mereka. "Wanita menahan diri dari memiliki anak-anak karena biayanya tinggi dan kebijakan dunia kerja yang kaku membuat banyak dari mereka memilih antara membesarkan keluarga atau mengejar karir," kata Jeff Kingston, Direktur Studi Asia pada Temple University di Tokyo.

Faktor-faktor lain juga memainkan peran, banyak anak muda sekarang gampang berganti-ganti dan tidak memiliki persiapan keuangan yang cukup untuk memulai sebuah keluarga. Padahal Jepang memiliki tingkat harapan hidup tertinggi di dunia - rekor 86,44 tahun untuk wanita dan 79,59 tahun untuk laki-laki.

Dalam jangka panjang, Jepang perlu mengambil langkah-langkah mendasar untuk menangani meningkatnya jumlah penduduk lansia pada masa mendatang, lembaga pemeringkat Standard and Poor's memperingatkan.

Hal ini, pada gilirannya, mengancam menurunkan peringkat perekonomian di Jepang dalam jangka panjang. Dan tampaknya tingkat kesuburan masyarakat Asia Timur akan tetap rendah setidaknya untuk masa yang akan datang karena para wanita masih sulit membuat pilihan bijak antara meniti karir dan menjadi ibu. (dni/afp/jgb)




Artikel Terkait
» Mengapa Makin Bertambah Usia Makin Bijak
» Pemuda Hebat Dibalik Kerja Internet
» AS Juga Pekerjakan Anak-anak
» Jumlah Penduduk Tokyo Dekati 13 Juta Jiwa



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Mengingatkan Kembali Tiga Kejahatan Perang Jepang di Indonesia
Kejahatan perang tentara Jepang di Indonesia antara 1942-1945 merupakan sejarah hitam  yang tidak boleh kita lupakan. Adanya kebijakan pemerintahan fasisme Jepang di Indonesia yang secara sistematis ...

SURAT TERBUKA KEPADA PRESIDEN JOKOWI DAN IBU MEGAWATI SUKARNOPUTRI

Berita foto SEMINAR SEHARI GLOBAL FUTURE INSTITUTE Menyambut KAA ke-60 di Bandung April 2015 : "Revitalisasi Dasa Sila Bandung 1955"

Berita foto SEMINAR SEHARI GLOBAL FUTURE INSTITUTE Menyambut KAA ke-60 di Bandung April 2015 : "Revitalisasi Dasa Sila Bandung 1955"

Berita foto SEMINAR SEHARI GLOBAL FUTURE INSTITUTE Menyambut KAA ke-60 di Bandung April 2015 : "Revitalisasi Dasa Sila Bandung 1955"

Berita foto SEMINAR SEHARI GLOBAL FUTURE INSTITUTE Menyambut KAA ke-60 di Bandung April 2015 : "Revitalisasi Dasa Sila Bandung 1955"

Lihat lainya »
   Arsip
Skisma Politik Budi Utomo versus Sarikat Islam, Penyebab Kebuntuan Politik Nasional?

Laporan Pentagon Tegaskan Peran AS Dirikan ISIS

Rusia Batasi LSM, Uni Eropa Meradang

Pendidikan Berkualitas Jadi Komitmen Utama Pemerintah

Inggris Kirim Kapal Perang Terbesar ke Perbatasan Rusia

Satgas Indobatt Bantu Warga Lokal di Darfur Barat

Panglima TNI Resmikan Patung Teuku Umar di Pulau Rondo

Mengingatkan Kembali Hasil-Hasil yang Dicapi Melalui Konferensi Postdam 2 Agustus 1945

Pembantaian Westerling dan Puputan Margarana, Bali: Australia Dan Inggris Ikut Bertanggungjawab

Presiden Bank Dunia Berlayar dari Sunda Kelapa ke Priok

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Bagaimana Membaca Novel Foucault's Pendulum?

Pendahuluan
Novel Foucault’s Pendulum karya Umberto Eco edisi bahasa Indonesia telah diterbitkan pada November 2010. Karya aslinya dalam bahasa Italia, Il Pendolo di Foucault, terbit pertama kali pada 1988. Setahun kemudian baru diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris menjadi Foucault’s Pendulum. Nama Foucault pada judul itu mengingatkan pada tokoh filsafat kontemporer, Michel Foucault. Tokoh yang relatif dikenal dalam kajian humaniora. Padahal nama Foucault pada judul novel Eco adalah nama penemu pendulum yang tidak lain adalah Leon Foucault.

Lihat Lainnya »