» Bagaimana Kita Memaknai Keluarnya Inggris dari Keanggotaan Uni Eropa? » Saatnya Indonesia Bangun Kerjasama Strategis Dengan Uni Ekonomi Euroasia (UEE) Di Luar Skema TPP Amerika Serikat maupun RCEP Cina » Presiden Jokowi Perlu Menyadari Betapa Berbahayanya Indonesia Bergabung Dalam Perjanjian Trans-Pacific Partnership (TPP) » Menelaah Kembali Kepentingan Rusia Bidang Energi di Kawasan Asia Tenggara » Menelisik Sejarah Kebijakan Maritim Rusia (Menyongsong ASEAN-Russia Summit, di Sochi, Rusia, 18-20 Mei 2016)


Sosial Budaya
24-01-2011
Tingkat Kelahiran
Tingkat Kelahiran yang Rendah Ancam Negara Maju di Asia
Penulis : Rachmat Adhani/GFI

Pertumbuhan ekonomi Asia Timur selama bertahun-tahun telah membuat iri dunia, tetapi kekurangan di satu area penting - bayi – menjadi ancaman yang menguatirkan.


Beberapa negara dengan tingkat kelahiran terendah mulai bersiap untuk memangkas tenaga kerja seperti terlihat di Singapura, Korea Selatan dan Taiwan, di mana para pekerja yang lebih sedikit akan menjadi tumpuan lebih banyak pensiunan di masa mendatang untuk membiayai perawatan kesehatan dan pension mereka.

Negara yang paling terancam dengan kondisi ini adalah Jepang, yang populasinya mulai menyusut perlahan-lahan tiga tahun lalu, dimana hampir seperempat penduduknya berusia lebih dari 65 sedangkan tingkat kelahiran anak hanya 13 persen. Dengan tren saat ini, populasi Jepang yang mencapai 127 juta orang akan menyusut pada tahun 2055 menjadi hanya 90 juta orang.

Selama 50 tahun terakhir, modernisasi ekonomi dan sosial di Asia telah disertai dengan penurunan tingkat kelahiran yang luar biasa. Peningkatan dalam standar pendidikan, pekerjaan dan hidup, dikombinasikan dengan terobosan dramatis dalam teknologi kesehatan dan keluarga berencana, telah menyebabkan kesuburan yang lebih rendah di setiap negara kawasan Asia.

Tingkat kesuburan masyarakat yang menurun menjadi kecenderungan umum dalam sebuah masyarakat ketika mereka tumbuh menjadi lebih kaya, dan banyak negara Eropa juga memiliki tingkat kesuburan di bawah yang dibutuhkan untuk menjaga populasi tetap stabil - sekitar 2,1 anak per perempuan selama hidupnya.

Singapura saat ini memiliki 1,2 kelahiran per perempuan, Korea Selatan memiliki sedikit lebih kecil dari 1,1, dan Taiwan baru mencapai 1,03 kelahiran per perempuan. Salah satu cara untuk melawan penurunan populasi adalah meningkatkan terjadinya imigrasi - tetapi pemerintah mulai dari Singapura sampai Jepang enggan untuk melakukannya.

Pada saat yang sama Singapura, yang telah mengubah negara kota mereka menjadi pusat industri perdagangan dan jasa Asia, telah lama terkenal segan untuk memiliki keturunan. Berbagai model rekayasa sosial telah gagal menciptakan lonjakan bayi.

Kim Hye-young, seorang peneliti di Institut Pengembangan Wanita Korea mengatakan masalah terbesar yang dihadapi wanita Korea Selatan dibandingkan kaum laki-lakinya adalah bahwa mereka kehilangan terlalu banyak hal saat menikah. "Kenyataan ini menjadikan perkawinan, apalagi memiliki anak, terlihat seperti pilihan yang sangat tidak menarik di Korea Selatan, mungkin jauh lebih parah daripada di negara-negara lain."

Di Jepang, di mana perempuan masih sangat kurang terwakili dalam ruang rapat perusahaan, mengandung anak seringkali menjadi lonceng kematian bagi karier mereka. "Wanita menahan diri dari memiliki anak-anak karena biayanya tinggi dan kebijakan dunia kerja yang kaku membuat banyak dari mereka memilih antara membesarkan keluarga atau mengejar karir," kata Jeff Kingston, Direktur Studi Asia pada Temple University di Tokyo.

Faktor-faktor lain juga memainkan peran, banyak anak muda sekarang gampang berganti-ganti dan tidak memiliki persiapan keuangan yang cukup untuk memulai sebuah keluarga. Padahal Jepang memiliki tingkat harapan hidup tertinggi di dunia - rekor 86,44 tahun untuk wanita dan 79,59 tahun untuk laki-laki.

Dalam jangka panjang, Jepang perlu mengambil langkah-langkah mendasar untuk menangani meningkatnya jumlah penduduk lansia pada masa mendatang, lembaga pemeringkat Standard and Poor's memperingatkan.

Hal ini, pada gilirannya, mengancam menurunkan peringkat perekonomian di Jepang dalam jangka panjang. Dan tampaknya tingkat kesuburan masyarakat Asia Timur akan tetap rendah setidaknya untuk masa yang akan datang karena para wanita masih sulit membuat pilihan bijak antara meniti karir dan menjadi ibu. (dni/afp/jgb)




Artikel Terkait
» Mengapa Makin Bertambah Usia Makin Bijak
» Pemuda Hebat Dibalik Kerja Internet
» AS Juga Pekerjakan Anak-anak
» Jumlah Penduduk Tokyo Dekati 13 Juta Jiwa



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Presiden Jokowi Perlu Menyadari Betapa Berbahayanya Indonesia Bergabung Dalam Perjanjian Trans-Pacific Partnership (TPP)
Dalam kancah persaingan global di ranah ekonomi di kawasan Asia Pasifik dewasa ini, praktis dikuasai oleh tiga negara adikuasa di bidang ekonomi: Amerika Serikat, Republik Rakyat ...

Simpul-Simpul Pemikiran dan Gagasan Penting dari Seminar Bertema “Dialog Kemitraan ASEAN, Momentum Bangun Strategi Keseimbangan di Asia Tenggara.

Datanglah Ke Rusia Sebagai Pemimpin ASEAN dan Kawan Lama Rusia

Geopolitik dan Peta Kekuatan di Kawasan

Meskipun Tidak Sebanyak Cina dan Jepang, Investasi Rusia di Indonesia dan ASEAN Sudah Cukup Besar

Kerjasama ASEAN dengan Mitra Dialog (Amerika Serikat, Cina, Rusia dan Jepang) Merupakan Upaya ASEAN untuk Membangun Strategi Perimbangan Kekuatan di Asia Tenggara

Lihat lainya »
   Arsip
Hikmahanto: Indonesia Harus Konsisten Tolak Klaim Cina di Natuna

KNPB, HAM Papua, dan MSG

Uni Eropa, MEA, dan Nasionalisme Kita

Rekor Tertingi Pengungsi Dunia

Rusia Nyatakan Timteng Akan Kacau Jika al-Assad Digulingkan

PPP: Tak Ada Partai yang Tak Komit Berantas Korupsi, tetapi....

TNI-AL Kembali Tangkap Kapal Tiongkok di Natuna

Mempertimbangkan Sejarah (Bagian 2)

Renungan Jelang Sahur

Bakr al-Baghdadi Tewas, ISIS Tamat ?

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Menggugah Nasionalisme Keindonesiaan Aktivis Papua Saat Ini

Resensi Buku

-------------------------------------------------------------------------

Judul Buku : Kembali ke Indonesia : Langkah, Pemikiran dan Keinginan

Penulis : Nicolaas Jouwe

Cetakan Pertama : Agustus 2013

Kata Pengantar : Drs. Sidarto Danusubroto, SH (Ketua MPR RI)

Penerbit : PT Pustaka Sinar Harapan dan Verbum Publishing

Tebal Buku : 116 halaman termasuk biodata penulis

Peresensi : Otjih Sewandarijatun 

-------------------------------------------------------------------------

Lihat Lainnya »