» Membaca Gonjang-Ganjing di Malaysia » Indonesia: Tujuan Imperialisme dan Kolonialisme Global » Skema TPP dan TiSA Daya Rusaknya Melebihi WTO dan NAFTA » Indonesia dalam Perspektif Geopolitik Global » Mengantisipasi The Yunani Effect di Indonesia


Sosial Budaya
24-01-2011
Tingkat Kelahiran
Tingkat Kelahiran yang Rendah Ancam Negara Maju di Asia
Penulis : Rachmat Adhani/GFI

Pertumbuhan ekonomi Asia Timur selama bertahun-tahun telah membuat iri dunia, tetapi kekurangan di satu area penting - bayi – menjadi ancaman yang menguatirkan.


Beberapa negara dengan tingkat kelahiran terendah mulai bersiap untuk memangkas tenaga kerja seperti terlihat di Singapura, Korea Selatan dan Taiwan, di mana para pekerja yang lebih sedikit akan menjadi tumpuan lebih banyak pensiunan di masa mendatang untuk membiayai perawatan kesehatan dan pension mereka.

Negara yang paling terancam dengan kondisi ini adalah Jepang, yang populasinya mulai menyusut perlahan-lahan tiga tahun lalu, dimana hampir seperempat penduduknya berusia lebih dari 65 sedangkan tingkat kelahiran anak hanya 13 persen. Dengan tren saat ini, populasi Jepang yang mencapai 127 juta orang akan menyusut pada tahun 2055 menjadi hanya 90 juta orang.

Selama 50 tahun terakhir, modernisasi ekonomi dan sosial di Asia telah disertai dengan penurunan tingkat kelahiran yang luar biasa. Peningkatan dalam standar pendidikan, pekerjaan dan hidup, dikombinasikan dengan terobosan dramatis dalam teknologi kesehatan dan keluarga berencana, telah menyebabkan kesuburan yang lebih rendah di setiap negara kawasan Asia.

Tingkat kesuburan masyarakat yang menurun menjadi kecenderungan umum dalam sebuah masyarakat ketika mereka tumbuh menjadi lebih kaya, dan banyak negara Eropa juga memiliki tingkat kesuburan di bawah yang dibutuhkan untuk menjaga populasi tetap stabil - sekitar 2,1 anak per perempuan selama hidupnya.

Singapura saat ini memiliki 1,2 kelahiran per perempuan, Korea Selatan memiliki sedikit lebih kecil dari 1,1, dan Taiwan baru mencapai 1,03 kelahiran per perempuan. Salah satu cara untuk melawan penurunan populasi adalah meningkatkan terjadinya imigrasi - tetapi pemerintah mulai dari Singapura sampai Jepang enggan untuk melakukannya.

Pada saat yang sama Singapura, yang telah mengubah negara kota mereka menjadi pusat industri perdagangan dan jasa Asia, telah lama terkenal segan untuk memiliki keturunan. Berbagai model rekayasa sosial telah gagal menciptakan lonjakan bayi.

Kim Hye-young, seorang peneliti di Institut Pengembangan Wanita Korea mengatakan masalah terbesar yang dihadapi wanita Korea Selatan dibandingkan kaum laki-lakinya adalah bahwa mereka kehilangan terlalu banyak hal saat menikah. "Kenyataan ini menjadikan perkawinan, apalagi memiliki anak, terlihat seperti pilihan yang sangat tidak menarik di Korea Selatan, mungkin jauh lebih parah daripada di negara-negara lain."

Di Jepang, di mana perempuan masih sangat kurang terwakili dalam ruang rapat perusahaan, mengandung anak seringkali menjadi lonceng kematian bagi karier mereka. "Wanita menahan diri dari memiliki anak-anak karena biayanya tinggi dan kebijakan dunia kerja yang kaku membuat banyak dari mereka memilih antara membesarkan keluarga atau mengejar karir," kata Jeff Kingston, Direktur Studi Asia pada Temple University di Tokyo.

Faktor-faktor lain juga memainkan peran, banyak anak muda sekarang gampang berganti-ganti dan tidak memiliki persiapan keuangan yang cukup untuk memulai sebuah keluarga. Padahal Jepang memiliki tingkat harapan hidup tertinggi di dunia - rekor 86,44 tahun untuk wanita dan 79,59 tahun untuk laki-laki.

Dalam jangka panjang, Jepang perlu mengambil langkah-langkah mendasar untuk menangani meningkatnya jumlah penduduk lansia pada masa mendatang, lembaga pemeringkat Standard and Poor's memperingatkan.

Hal ini, pada gilirannya, mengancam menurunkan peringkat perekonomian di Jepang dalam jangka panjang. Dan tampaknya tingkat kesuburan masyarakat Asia Timur akan tetap rendah setidaknya untuk masa yang akan datang karena para wanita masih sulit membuat pilihan bijak antara meniti karir dan menjadi ibu. (dni/afp/jgb)




Artikel Terkait
» Mengapa Makin Bertambah Usia Makin Bijak
» Pemuda Hebat Dibalik Kerja Internet
» AS Juga Pekerjakan Anak-anak
» Jumlah Penduduk Tokyo Dekati 13 Juta Jiwa



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Indonesia: Tujuan Imperialisme dan Kolonialisme Global
Tulisan ini lanjutan artikel terdahulu yang berjudul Indonesia dalam Perspektif Geopolitik Global. “Barang siapa mengenal dirinya, niscaya ia akan mengenal Tuhannya”. Falsafah Timur Tengah ini mengajarkan kepada ...

Indonesia Masa Depan Sebagai Negara Maritim Terbesar di Asia (Bag. II)

Revisi PP 41/1996, Pintu Masuk Menuju Kolonialisme Ekonomi

Indonesia Masa Depan Sebagai Negara Maritim Terbesar di Asia (Bag. I)

Permainan Intelijen Asing di Tolikara, Papua

Anthrax, Proyek Militer AS Berkedok Proyek Riset Kesehatan (Bag I)

Lihat lainya »
   Arsip
Mencari Ismael, Sahabat Lama di Betlehem

Indonesia: Tujuan Imperialisme dan Kolonialisme Global

Membaca Gonjang-Ganjing di Malaysia

Neokolonialisme, Bentuk Penguasaan Tidak Langsung Melalui Berbagai Bidang

Sastra Jendra Dalam Pandangan Sri Teddy Rusdy

Maduro Lakukan Kunjungan ke Tiongkok dan Vietnam Dalam "Masa Sulit"

Konflik AS-Rusia Dinilai Sudah Terlalu Dalam dan Mengakar

Cina-Malaysia akan Gelar Latihan Perang di Selat Malaka

Kemampuan Menakar Permasalahan

Belajar dari Insiden Trigana Air

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Bagaimana Membaca Novel Foucault's Pendulum?

Pendahuluan
Novel Foucault’s Pendulum karya Umberto Eco edisi bahasa Indonesia telah diterbitkan pada November 2010. Karya aslinya dalam bahasa Italia, Il Pendolo di Foucault, terbit pertama kali pada 1988. Setahun kemudian baru diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris menjadi Foucault’s Pendulum. Nama Foucault pada judul itu mengingatkan pada tokoh filsafat kontemporer, Michel Foucault. Tokoh yang relatif dikenal dalam kajian humaniora. Padahal nama Foucault pada judul novel Eco adalah nama penemu pendulum yang tidak lain adalah Leon Foucault.

Lihat Lainnya »