» Indonesia: Tujuan Imperialisme dan Kolonialisme Global » Skema TPP dan TiSA Daya Rusaknya Melebihi WTO dan NAFTA » Indonesia dalam Perspektif Geopolitik Global » Mengantisipasi The Yunani Effect di Indonesia » Pemerintahan Jokowi-JK Harus Secerdas Perdana Menteri Alexis Tsipras


Industri Strategis
08-12-2010
Indonesia - China Tandatangani Perjanjian di Sektor Energi dan Pertambangan
Penulis : Rachmat Adhani/GFI

Sejumlah perusahaan Indonesia dan Cina di Shanghai, China, menandatangani enam nota kesepahaman di bidang energi dan pertambangan sebagai bagian dari 27 nota kesepahaman yang ditandatangani oleh kedua negara di berbagai bidang.


Perjanjian kerjasama itu ditandatangani di hadapan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan juga dihadiri oleh lebih dari 500 peserta dari kalangan pemerintah, asosiasi industri dan pengusaha di berbagai sektor dari Indonesia dan China.

Keenam perjanjian kerjasama di antaranya perjanjian antara Shanghai Know-How Marine Equipment dan PT Pertamina untuk mendistribusikan minyak pelumas laut Pertamina. Area pemasaran yaitu di China dengan nilai penjualan sebesar USD 600 ribu per tahun. Kedua belah pihak juga menetapkan target penjualan sebesar USD 1,5 juta per tahun pada tahun kedua.

Kerjasama lain yaitu pengelolaan proyek pengeboran minyak Madura Strait PSC di Selat Madura, Jawa Timur. Kerjasama tersebut melibatkan tiga perusahaan yaitu Samudera Energy, CNOOC Ltd, dan Husky Oil. Sedangkan perusahaan pertambangan PT Aneka Tambang akan bekerjasama dengan Hangzhou Jinjiang Group Co Ltd untuk melakukan proyek eksplorasi, eksploitasi dan pengembangan bauksit.

Sementara itu, Jinchuan Group Ltd ingin membangun pabrik nikel di Sulawesi Tenggara dengan nilai investasi sebesar USD 2 miliar bekerja sama dengan PT Barong Baragas Energy. Kerjasama lainnya adalah pembangkit listrik dan eksploitasi nikel senilai USD 700 juta antara PT Bumi Makmur Selaras dan Hanking Industrial Group.

Kerjasama eksploitasi nikel juga akan dilakukan oleh PT Indonesia Mitra Jaya dan Super Power International Holding Ltd di Pulau Seram. Menteri Perdagangan Mari Elka Pangestu yang juga ikut menyaksikan penanda-tanganan perjanjian mengatakan kerjasama ini akan membuka peluang bagi Indonesia untuk menerima transfer teknologi dan meningkatkan nilai jual produk dalam negeri.

Bangun Pabrik Baja di Kalimantan Selatan

Di saat yang sama Wuhan Iron and Steel Corporation (Wisco Group), pembuat baja ketiga terbesar China, berencana untuk membangun pabrik baja di Kabupaten Kotabaru, Kalimantan Selatan, bekerjasama dengan PT Sebuku Iron Lateritic Ores (SILO).

Perusahaan China tersebut akan segera mengirimkan asisten presiden direktur perusahaan untuk membahas rencana dengan Bupati Kotabaru Irhami Ridjani. Wuhan Iron and Steel Corporation memproduksi 30 juta metrik ton baja per tahun.

Sementara itu Grup SILO telah berpengalaman menjalankan sejumlah industri bijih besi di Indonesia untuk memenuhi kebutuhan bahan baku poduksi baja. Untuk memenuhi kebutuhan bahan baku SILO Group memiliki industri bijih besi di Manila dan Indonesia.

Ketika rencana pembangunan pabrik baja di Kotabaru selesai semua produksi bijih besi SILO Group akan digunakan untuk memenuhi kebutuhan untuk bahan baku untuk memproduksi baja Wisco Group. (dni/blg/xin/jgb)



Artikel Terkait
» Indonesia Desak Negara Konsumen Hentikan Pembelian Kayu Ilegal
» Iran Sanjung Hubungan Dengan China Jelang Pembicaraan Nuklir
» Waspadai Investor Asing Kuasai Industri Strategis
» Kecepatan Rata-rata Koneksi Internet Indonesia Terburuk di ASEAN?
» Penandatangan Proyek Hydrogen Hi-Speed Rail Super Highway senilai US$ 3 Milyar Untuk Jawa Barat
» Iran Seriusi Misi Ruang Angkasa
» Prancis dan China Akan Bentuk Kemitraan Tenaga Nuklir
» Konperensi Energi: Membuka Peluang Peningkatan Kerjasama Energi Indonesia - Jerman



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Indonesia Masa Depan Sebagai Negara Maritim Terbesar di Asia (Bag. II)
Pemerintah Harus Punya Ocean Policy Di abad 21 ini, negara-negara di dunia yang saling berlomba dalam meningkatkan kekuatan maritimnya masing-masing harus punya Ocean Policy atau Kebijakan strategis ...

Revisi PP 41/1996, Pintu Masuk Menuju Kolonialisme Ekonomi

Indonesia Masa Depan Sebagai Negara Maritim Terbesar di Asia (Bag. I)

Permainan Intelijen Asing di Tolikara, Papua

Anthrax, Proyek Militer AS Berkedok Proyek Riset Kesehatan (Bag I)

Nilai Strategis Kerjasama Indonesia-Rusia bidang Energi Dari Perspektif Kepentingan Nasional

Lihat lainya »
   Arsip
PM Jepang Surati Jokowi Soal Proyek Kereta Cepat

Meneropong Kekuatan TNI Kita Sekarang

Proyek Kereta Cepat, Utusan Khusus PM Jepang Temui Rizal Ramli

Belajar dari Insiden Trigana Air

Perketat Pemekaran Daerah Otonomi Baru

Membangun Keharomisan dan Kedaulatan NKRI

Kaukus Parlemen Papua DPR dan DPD Desak Jokowi Agar Tidak Tunduk Pada Gedung Putih

Kaukus Parlemen Papua DPR dan DPD Desak Jokowi Agar Tidak Tunduk Pada Gedung Putih

Skema TPP dan TiSA Daya Rusaknya Melebihi WTO dan NAFTA

Menanti Intervensi OPEC Kendalikan Harga Minyak

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Bagaimana Membaca Novel Foucault's Pendulum?

Pendahuluan
Novel Foucault’s Pendulum karya Umberto Eco edisi bahasa Indonesia telah diterbitkan pada November 2010. Karya aslinya dalam bahasa Italia, Il Pendolo di Foucault, terbit pertama kali pada 1988. Setahun kemudian baru diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris menjadi Foucault’s Pendulum. Nama Foucault pada judul itu mengingatkan pada tokoh filsafat kontemporer, Michel Foucault. Tokoh yang relatif dikenal dalam kajian humaniora. Padahal nama Foucault pada judul novel Eco adalah nama penemu pendulum yang tidak lain adalah Leon Foucault.

Lihat Lainnya »