» Menelisik Sejarah Kebijakan Maritim Rusia (Menyongsong ASEAN-Russia Summit, di Sochi, Rusia, 18-20 Mei 2016) » Asia Tenggara Sebagai Kawasan Bebas Nuklir Sesuai dengan Semangat KAA Bandung 1955 dan ZOPFAN ASEAN » Suriah, Pusaran Pertarungan Global AS-Inggris-Perancis dan Rusia » Ada Usaha Untuk Meruntuhkan Politik Luar Negeri Bebas Aktif Indonesia dan Netralitas ASEAN » Indonesia Harus Mendorong Terciptanya Keseimbangan Kekuatan Baru di Asia Tenggara Melalui KTT ASEAN-Rusia Mei 2016


Industri Strategis
08-12-2010
Indonesia - China Tandatangani Perjanjian di Sektor Energi dan Pertambangan
Penulis : Rachmat Adhani/GFI

Sejumlah perusahaan Indonesia dan Cina di Shanghai, China, menandatangani enam nota kesepahaman di bidang energi dan pertambangan sebagai bagian dari 27 nota kesepahaman yang ditandatangani oleh kedua negara di berbagai bidang.


Perjanjian kerjasama itu ditandatangani di hadapan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan juga dihadiri oleh lebih dari 500 peserta dari kalangan pemerintah, asosiasi industri dan pengusaha di berbagai sektor dari Indonesia dan China.

Keenam perjanjian kerjasama di antaranya perjanjian antara Shanghai Know-How Marine Equipment dan PT Pertamina untuk mendistribusikan minyak pelumas laut Pertamina. Area pemasaran yaitu di China dengan nilai penjualan sebesar USD 600 ribu per tahun. Kedua belah pihak juga menetapkan target penjualan sebesar USD 1,5 juta per tahun pada tahun kedua.

Kerjasama lain yaitu pengelolaan proyek pengeboran minyak Madura Strait PSC di Selat Madura, Jawa Timur. Kerjasama tersebut melibatkan tiga perusahaan yaitu Samudera Energy, CNOOC Ltd, dan Husky Oil. Sedangkan perusahaan pertambangan PT Aneka Tambang akan bekerjasama dengan Hangzhou Jinjiang Group Co Ltd untuk melakukan proyek eksplorasi, eksploitasi dan pengembangan bauksit.

Sementara itu, Jinchuan Group Ltd ingin membangun pabrik nikel di Sulawesi Tenggara dengan nilai investasi sebesar USD 2 miliar bekerja sama dengan PT Barong Baragas Energy. Kerjasama lainnya adalah pembangkit listrik dan eksploitasi nikel senilai USD 700 juta antara PT Bumi Makmur Selaras dan Hanking Industrial Group.

Kerjasama eksploitasi nikel juga akan dilakukan oleh PT Indonesia Mitra Jaya dan Super Power International Holding Ltd di Pulau Seram. Menteri Perdagangan Mari Elka Pangestu yang juga ikut menyaksikan penanda-tanganan perjanjian mengatakan kerjasama ini akan membuka peluang bagi Indonesia untuk menerima transfer teknologi dan meningkatkan nilai jual produk dalam negeri.

Bangun Pabrik Baja di Kalimantan Selatan

Di saat yang sama Wuhan Iron and Steel Corporation (Wisco Group), pembuat baja ketiga terbesar China, berencana untuk membangun pabrik baja di Kabupaten Kotabaru, Kalimantan Selatan, bekerjasama dengan PT Sebuku Iron Lateritic Ores (SILO).

Perusahaan China tersebut akan segera mengirimkan asisten presiden direktur perusahaan untuk membahas rencana dengan Bupati Kotabaru Irhami Ridjani. Wuhan Iron and Steel Corporation memproduksi 30 juta metrik ton baja per tahun.

Sementara itu Grup SILO telah berpengalaman menjalankan sejumlah industri bijih besi di Indonesia untuk memenuhi kebutuhan bahan baku poduksi baja. Untuk memenuhi kebutuhan bahan baku SILO Group memiliki industri bijih besi di Manila dan Indonesia.

Ketika rencana pembangunan pabrik baja di Kotabaru selesai semua produksi bijih besi SILO Group akan digunakan untuk memenuhi kebutuhan untuk bahan baku untuk memproduksi baja Wisco Group. (dni/blg/xin/jgb)



Artikel Terkait
» Indonesia Desak Negara Konsumen Hentikan Pembelian Kayu Ilegal
» Iran Sanjung Hubungan Dengan China Jelang Pembicaraan Nuklir
» Waspadai Investor Asing Kuasai Industri Strategis
» Kecepatan Rata-rata Koneksi Internet Indonesia Terburuk di ASEAN?
» Penandatangan Proyek Hydrogen Hi-Speed Rail Super Highway senilai US$ 3 Milyar Untuk Jawa Barat
» Iran Seriusi Misi Ruang Angkasa
» Prancis dan China Akan Bentuk Kemitraan Tenaga Nuklir
» Konperensi Energi: Membuka Peluang Peningkatan Kerjasama Energi Indonesia - Jerman



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Ada Usaha Untuk Meruntuhkan Politik Luar Negeri Bebas Aktif Indonesia dan Netralitas ASEAN
Kita harus bedakan Cina Republik Kita dan Rakyat Cina. Pertumbuhan kekuatan ekonomi dan keuangan dari para taipan seberang laut (Overseas China) yang berkiblat pada Kapitalisme berbasis ...

Dalam Soal Ianfu (Comfort Women), Korea Selatan Bukan Satu-satunya Korban Kejahatan Perang Jepang

Blunder AS dalam Perang Suriah

Indonesia Harus Bisa Mencegah Terseretnya Negara-Negara OKI Dalam Proxy War Arab Saudi versus Iran

MEA: Peluang atau Ancaman?

Rencana Mundurnya James “Bob” Moffet, Indikasi Adanya Strategi Freeport Ganti Aktor Baru Untuk Pertahankan Kesepakatan Lama

Lihat lainya »
   Arsip
Menghina Presiden RI sama dengan Menghina NKRI

Pemerintah Tidak Berhadil Membalikkan Tren Penurunan Ekspor Sepanjang 18 Bulan

Pertama, Pesawat Militer Cina Mendarat di Pulau Sengketa

Wapres JK Sampaikan Kritik Pedas Kepada Negara-negara OKI

PPRC TNI Fokus Latihan Pembebasan Sandera

Panglima TNI: Kopassus Itu Ibarat Angin

Satgas Pamtas 431/SSP Ajarkan Baca Tulis Warga di Papua

Korsel dan AS Perkirakan Korut Lakukan Pelucuran Rudal Balistik

ADB Tingkatkan Dana Utang Ke RI dari $ 740 Juta menjadi $ 2 Miliar per Tahun selama 5 Tahun ke Depan

India Dituduh Ingin Ganggu Stabilitas Pakistan

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Lihat Lainnya »