» Menelaah Kembali Kepentingan Rusia Bidang Energi di Kawasan Asia Tenggara » Menelisik Sejarah Kebijakan Maritim Rusia (Menyongsong ASEAN-Russia Summit, di Sochi, Rusia, 18-20 Mei 2016) » Asia Tenggara Sebagai Kawasan Bebas Nuklir Sesuai dengan Semangat KAA Bandung 1955 dan ZOPFAN ASEAN » Suriah, Pusaran Pertarungan Global AS-Inggris-Perancis dan Rusia » Ada Usaha Untuk Meruntuhkan Politik Luar Negeri Bebas Aktif Indonesia dan Netralitas ASEAN


Kesehatan
29-05-2009
Obat Herbal
Kombucha, Jamur Teh yang Berkhasiat Bagi Kesehatan
Penulis : Rusman

Banyak orang akhir-akhir ini kembali pada penyembuhan alami dengan memanfaatkan obat yang bersumber dari alam. Kombucha merupakan salah satu pilihan. Metode penyembuhan dengan mengkonsumsi teh jamur ini telah digunakan dimasa kekaisaran Cina sekitar 2000 tahun lalu.


Mungkin banyak orang yang tidak mengetahui apa itu Kombucha. Memang istilah Kombucha begitu asing untuk sebagian orang. Namun taukah Anda, bahwa Kombucha merupakan minuman yang penuh khasiat bagi kesehatan. 

Kombucha adalah suatu ramuan minuman kuno, yang terjadi atas hasil simbiosis murni dari bakteri dan ragi Kombucha Tea (KT) yang berasal dari Asia Timur, dan sampai di Jerman melalui Russia sekitar akhir abad lalu.

Sejak jaman dahulu minuman Kombucha dipersiapkan dirumah-rumah dan dibagi-bagikan kepada sanak saudara serta handai taulan sebagai tanda persahabatan. Teh Jamur ini mempunyai kemampuan dan vitalitas untuk tumbuh. Bila jamur Kombucha ini tidak mempunyai energi biologis yang amat kuat, maka kombucha ini tidak akan hidup ribuan tahun sampai sekarang, sejak ditemukannya dikawasan Kekaisaran China sekitar 2000 tahun. 

Kombucha telah digunakan untuk penyembuh berbagai macam penyakit ini dipelbagai negara Asia. Jamur tersebut atau Kombucha terdiri dari gelatinoid serta membrane jamur yang liat dan berbentuk piringan bulat. Jamur ini hidup dalam lingkungan nustrisi teh-manis yang akan tumbuh secara berulang sehingga membentuk susunan piringan berlapis. Piringan pertama akan tumbuh pada lapisan paling atas, kemudian disusul oleh pertumbuhan piringan berlapis-lapis dibawahnya yang akan menebal. Bila dirawat secara benar, maka jamur ini akan tumbuh pesat dan sehat, sehingga akan hidup sepanjang umur pemilik serta keturunannya.

Selama proses fermentasi dan oksidasi berlangsung, akan terjadi bermacam-macam reaksi pada larutan teh-manis secara assimilatif dan dissimilatif. Jamur teh akan memakan gula, dan sebagai gantinya memproduksi berbagai unsur berguna yang akan muncul pada minuman tersebut seperti : glucuron acid, acetic acid, lactic-acid, vitamin, asam-asam amino, serta berbagai unsur antibiotik, serta unsur-unsur lain. Maka dari itu, jamur Kombucha ini adalah sebuah pabrik biokimia mini yang sesungguh-nya.

Kombucha – Penyembuh untuk Segala Penyakit?

Banyak dokter dan ilmuwan telah membuktikan bahwa efek dari minuman Kombucha ini, merupakan penyembuh rumahan. Berbagai penelitian mengenai Kombucha telah dilakukan. Hasilnya, sungguh luar biasa. Kombucha diakui memiliki efektivitas penyembuhan yang berbasiskan pada glucon-acid serta glucuron-acid, lactic-acid, acetic acid, serta bermacam vitamin C dan kelompok vitamin B yang sangat mujarab untuk kesehatan.

Ini telah dibuktikan oleh para peneliti di Russia, bahwa banyak komponennya mengandung zat-zat yang mempunyai sifat antibiotik serta penawar racun, dimana zat-zat tersebut memainkan peran penting dalam proses biokimia tubuh manusia.

Penyembuhan dengan mengkonsumsi Kombucha sangat berlawanan dengan obat-obatan farmasi yang mempunyai efek samping yang kurang menyenangkan bagi tubuh. Sementara unsur-unsur aktif dari Kombucha bisa memulihkan kembali kondisi dari dinding-dinding sel tanpa mengakibatkan efek samping.

Dr. Veronika Carstens (1987), isteri mantan Presiden Jerman, merekomendasikan Kombucha dalam suatu rangkaian tulisannya yang berjudul "Pertolongan Alam-Penyembuhanku terhadap Kanker", dengan kata-kata: "Kombucha akan menetralkan racun dari organisme serta meningkatkan metabolism; hal ini akan meningkatkan kapasitas pertahanan tubuh."

Sementara ahli penyembuh alamiah A.J.Lodewijkx (Homepage: http://www.ngab.nl/) dari Ermelo, Netherlands, menulis tentang Kombucha dalam bukunya yang dianjurkan untuk dibaca "Life Without Cancer" atau "Hidup Tanpa Kanker."

Dalam bukunya itu dijelaskan bahwa jamur teh Kombucha mushroom mempunyai unsur-unsur antiseptik yang kuat. Teh ini membersihkan sistem kelenjar tubuh serta meningkatkan sistem pembuangan racun; asam uric dinetralisir dan dihilangkan oleh Kombucha tea. Maka dari itu, teh ini merupakan penyembuh yang sangat bagus bagi penyakit-penyakit gout, rheumatik, arthritis, kidney stones atau batu ginjal, intestinal dysbacteria, terutama kanker pada tahap awal karena Kombucha mushroom akan menjadi unsur penghenti yang sangat kuat pada penyakit atau disebut sebagai endobionts. Dapat dilihat bahwa endobionts akan menghilangkan sel-sel darah merah tepat pada saat pH darah dalam kondisi kurang menguntungkan bagi tubuh. Dalam penyakit metabolis dan kanker, Kombucha merupakan minuman unik bagi penawar racun tubuh. Kombucha menghilangkan kelebihan metabolisme serta menjaga kenormalan pH darah".

Prof. B. Lindner (1917-1918) melaporkan bahwa jamur ini kebanyakan digunakan sebagai pengatur (regulator) atau untuk penyembuh aktivitas organ pencernaan yang kurang baik jalannya. Demikian juga halnya dengan pembengkakan disekitar dubur atau anus dapat disembuhkan seperti wasir atau ambei.

Dimana Kombucha diperoleh?

Sebenarnya Kombucha sangat mudah didapat. Bila sedikit rajin browsing di internet, banyak situs yang menawarkan Kombucha dengan harga yang bervariasi. Ada yang menawarkan harga 50 ribu rupiah untuk Kombucha yang memiliki diameter sekitar 3 centimeter. Beberapa waktu lalu, penulis sempat menemukan Kombucha di salah satu stand bazaar dengan harga yang relatif murah 10 ribu rupiah.  

Menariknya Kombucha dapat dibudidayakan. Media untuk membudidayakan jamur teh ini hanya sederhana. Hanya dibutuhkan toples atau gelas ukuran besar serta air teh manis yang tertutup rapat dengan kain. Bila proses  berjalan baik, maka jamur teh ini dengan cepat akan membelah dirinya sendiri. Karena jamur ini berkembang biak dengan cepat serta mudah di pisah-pisahkan.

Tertarik untuk mengkonsumsi atau sekaligus budidaya Kombucha?

Disarikan dari berbagai sumber



Artikel Terkait
» Jeruk Bali Cegah Penyakit Jantung!
» Khasiat Madu Untuk Kesehatan Manusia



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Simpul-Simpul Pemikiran dan Gagasan Penting dari Seminar Bertema “Dialog Kemitraan ASEAN, Momentum Bangun Strategi Keseimbangan di Asia Tenggara.
(Diselenggarakan oleh Global Future Institute (GFI) dan Himpunan Mahasiswa Hubungan Internasional (HIMAHI), FISIP Universitas Nasional) ...

Datanglah Ke Rusia Sebagai Pemimpin ASEAN dan Kawan Lama Rusia

Geopolitik dan Peta Kekuatan di Kawasan

Meskipun Tidak Sebanyak Cina dan Jepang, Investasi Rusia di Indonesia dan ASEAN Sudah Cukup Besar

Kerjasama ASEAN dengan Mitra Dialog (Amerika Serikat, Cina, Rusia dan Jepang) Merupakan Upaya ASEAN untuk Membangun Strategi Perimbangan Kekuatan di Asia Tenggara

KTT ASEAN-RUSSIA di Sochi Salah Satu Kepentingan Indonesia di ASEAN

Lihat lainya »
   Arsip
Bubarnya Negara Tanpa Kebangsaan, Kasus Austro-Hungaria (1867-1918)

Pernyataan Resmi Dewan Bawang Merah Nasional (DEBNAS) Menolak Rencana Impor Bawang Merah

Di Forum Debat Terbuka DK PBB Indonesia Serukan Bandung Message

Indonesia Lanjutkan Moratorium Pengiriman PRT ke Timur Tengah

Tarmizi A Karim Cukup Visioner Memimpin Aceh

Tarmizi A. Karim dan Harapan Masyarakat Aceh

KNPB dan Pengkhianatan Suara Rakyat Papua

Aksi 31 Mei 2016 Tidak Perlu Didukung

Persenyawaan Hegemoni dan Skenario Kavling-kavling Geo-ekonomi

Presiden Obama Tegaskan Tak Akan Minta Maaf Terkait Bom Atom Hiroshima

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Menggugah Nasionalisme Keindonesiaan Aktivis Papua Saat Ini

Resensi Buku

-------------------------------------------------------------------------

Judul Buku : Kembali ke Indonesia : Langkah, Pemikiran dan Keinginan

Penulis : Nicolaas Jouwe

Cetakan Pertama : Agustus 2013

Kata Pengantar : Drs. Sidarto Danusubroto, SH (Ketua MPR RI)

Penerbit : PT Pustaka Sinar Harapan dan Verbum Publishing

Tebal Buku : 116 halaman termasuk biodata penulis

Peresensi : Otjih Sewandarijatun 

-------------------------------------------------------------------------

Lihat Lainnya »