» Gagasan Mengisolasi Rusia dari G20, Lumpuhkan Skema Kerjasama Ekonomi ala BRICS bagi Negara-Negara Berkembang » Ironi Geopolitik (3) » Geopolitik Antara Dua Karang (2) » Membaca Perilaku Geopolitik (1) » Manuver AS-Uni Eropa Singkirkan Rusia dari G-20 Berakibat Buruk Bagi Perekonomian Eropa dan Negara-Negara Berkembang


Diplomasi
25-03-2013
Republik Indonesia-Liberia
RI-Liberia Tingkatkan Kerja Sama Perdagangan dan Investasi

Komitmen Indonesia dan Liberia untuk bekerja sama di bidang perdagangan, invesasi dan kerja sama teknik dinyatakan Menlu Marty. M. Natalegawa dan Menlu Liberia Augustine. K. Ngafuan pada pertemuan Komisi Bersama RI-Liberia Pertama di Gedung Pancasila, Kemlu, Senin (25/03).


Menlu RI  dan Menlu Liberia sepakat bahwa momentum peningkatan hubungan bilateral kedua negara perlu dipelihara dan ditingkatkan setelah adanya kunjungan Presiden RI ke Monrovia, Liberia (2/02/2013).

“Karenanya pertemuan kedua menteri kali ini digunakan untuk membahas dan menyepakati potensi kerja sama dari kedua negara,” tutur Menlu Marty.

SKB Pertamaini  telah membahas dan menyepakati aspek-aspek yang berkaitan dengan upaya menggali dan menumbuh-kembangkan potensi kerjasama di berbagai bidang.

Di bidang perdagangan dan investasi upaya-upaya penguatan akan dilakukan melalui peningkatan kegiatan promosi perdagangan dan investasi dan peningkatan interaksi antara pejabat pemerintah dan pengusaha kedua negara.

Untuk kerjasama teknis kedua negara akan memfokuskan kegiatan capacity building dan sharing of experiences and best practices di sektor industri. Sektor-sektor yang akan digarap khususnya pembuatan furnitur, tekstil dan garmen, pengolahan makanan dan kelapa sawit; pertanian (khususnya peningkatan produksi beras); perikanan, (khususnya budidaya ikan/aquaculture), pengelolaan sumberdaya kelautan dan pengolahan makanan berbasis ikan); dan pendidikan, khususnya melalui pemberian beasiswa gelar dan non-gelar;

Sedangkan di bidang politik dan keamanan akan dilakukan kerja sama pendidikan dan pelatihan diplomat, kepolisian, lemhanas, dan kerjasama peace keeping.

Pertemuan SKB pertama ini juga telah mencatat dengan baik rencana pembentukan dua MoU kerjasama di bidang perdagangan dan perindustrian yang akan ditandatangani oleh menteri-menteri terkait kedua negara pada saat pertemuan bilateral antara Presiden RI dan Presiden Liberia.

Kedua Delegasi juga bertukar pikiran dan pandangan mengenai berbagai perkembangan regional dan internasional  di antaranya: hubungan Indonesia dan Afrika, Uni Afrika, ASEAN, ECOWAS, kepemimpinan Indonesia di APEC, dan peran Indonesia dalam memajukan demokrasi di kawasan melalui pembentukan Bali Democracy Forum.

Hubungan bilateral RI-Liberia sudah berlangsung sejak tahun 1955 yang ditandai dengan kehadiran delegasi Liberia pada Konferensi Asia-Afrika di Bandung dan dilanjutkan dengan pembukaan hubungan diplomatik pada tahun 1965. Dalam upaya lebih memperkuat hubungan bilateral, Komisi Bersama RI-Liberia diharapkan sebagai platform bagi penguatan hubungan kerjasama Indonesia – Liberia jangka panjang. (Kemlu RI--Sumber : Dit. Afrika – Dit Infomed)



Artikel Terkait
» Menlu Filipina-Indonesia Gelar Pertemuan Tertutup Bahas Sabah
» RI-Suriname Sepakat Tingkatkan Kerjasama Teknik, Pertanian dan Energi
» Indonesia-Belanda Perkuat Kemitraan Bilateral
» RI-Jepang Galang Kerja Sama Konkrit Asia Timur Bagi Pembangunan Palestina
» RI-Afganistan Tingkatkan Kerjasama Pendidikan



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Drone, Pelanggaran Hukum Kemanusiaan Internasional?
Selain membahas secara umum terkait perlunya memberi makna baru tentang konsepsi Ketahanan Nasional Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), Global Future Institute (GFI) secara khusus menyorot pesawat ...

Meluruskan Konsepsi Ketahanan Nasional NKRI

Pembelian 3 Unit Pesawat Drone Tidak Sesuai Dengan Anatomi dan Kebutuhan Nyata Pertahanan Nasional RI

Presiden Terpilih Jokowi Harus Jelaskan Apa Pentingnya Penggunaan Drone Bagi Pertahanan Nasional RI

Media Mainstream Nasional Pendukung Capres pada Pilpres 2014

Reputasi Buruk Drone UAV Sebagai Mesin Pembunuh

Lihat lainya »
   Arsip
Dilma Rousseff Sang Petarung

Ketua BPK: Saya Ini Doktor Amerika!

Ironi Geopolitik (3)

Usai Jajak Pendapat Presiden Ukraina Bentuk Koalisi

Ini Profil Singkat 34 Orang Menteri "Kabinet Kerja"

“Move on” dan Pembungkaman Hak Berekspresi

Survei: Partai Pendukung Negara Barat Akan Dominasi Parlemen Ukraina

Susunan "Kabinet Kerja" Pemerintahan Jokowi-JK

500 Naskah Kuno Indonesia Masih di London

Hong Kong Akan Melakukan Jajak Pendapat

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Belum Ada Manfaatnya Obama Bagi Islam dan Kepentingan Indonesia

Judul : Obama, Islam dan Gaza
Penulis : Wawan H Purwanto
Penerbit : CMB Press
Tebal buku : 216 halaman termasuk biodata penulis
Peresensi : Muhammad Mubdi Kautsar

Lihat Lainnya »