» Bilderberg Group, Rekomendasi Rand Corporation dan Skenario Balkanisasi Nusantara » Saatnya Peran Aktif Indonesia dalam Konflik Iran-Arab Saudi » Waspadai Mafia Global Bermain di “Green Global Economy” dan “Global Climate Change” » Peran Strategis Indonesia di ASEAN Dibahas Soedjatmoko Melalui Surat-Surat Pribadinya Kepada Presiden Suharto » Jurus Mabuk di Tengah Kota


Timur Tengah
09-03-2013
Perkembangan Konflik di Suriah
Israel Mulai Kirim Senjata bagi Pemberontak Suriah

Al Manar melaporkan bahwa rezim Zionis Israel mengirim persenjataan kepada kelompok pemberontak Suriah melalui Turki. Dengan demikian secara praktis Israel telah bergabung dengan pihak penyumpai senjata bagi kubu teroris tersebut.


Seperti dilaporkan MNA mengutip al-Manar, pesawat rezim Zionis Israel mengirim beragam senjata kepada kubu pemberontak Suriah melalui Turki. Menurut sumber Israel, Arab Saudi dan Qatar yang akan membayar pengiriman senjata Israel kepada kubu teroris Suriah melalui Turki tersebut.

Menurut sejumlah sumber terpercaya, Israel pada awalnya bersikap hati-hati di krisis Suriah dan ketika Tel Aviv mulai khawatir jangan-jangan krisis ini akan berakhir dengan capat serta menguntungkan pemerintah Suriah, rezim ini tidak berencana untuk terlibat. Namun setelah beberapa pekan, Tel Aviv secara mendadak bergabung dengan kubu pro pemberontak Suriah dan menerima permintaan pengiriman senjata bagi kubu teroris Damaskus melalui Turki.

Di sisi lain, elit politik Israel juga mengijinkan kontrak jual beli senjata dan peralatan militer. Dengan demikian rezim ini berubah menjadi penyuplai senjata bagi kubu pemberontak Suriah. Selain itu, seiring dengan berlanjutnya krisis, intervensi langsung Tel Aviv di urusan internal Suriah melalui koordinasi dengan pemeran utama seperti Amerika, Peranci, Qatar, Turki dan Arab Saudi juga semakin meningkat.

Masih menurut sumber ini, Israel selama enam bulan lalu telah meluluskan sejumlah kader khusus di bidang politik dan militer. Para kader tersebut bertanggung jawab terhadap kontak dengan kelompok pemberontak serta pemimpinnya yang tergabung dalam Alinasi Anti Suriah.

Anggota kader ini selain melakukan kunjungan ke Turki, Arab Saudi dan Qatar sebagai ungkapan dukungan Israel atas perang para pemberontak di Suriah, juga berhasil menggalang sebuah jaringan penting dengan kelompok teroris di Damaskus.

Peran para kader Israel semakin penting dan luas. Mereka pun mulai memperluas jaringan dan koordinaisnya dengan negara-negara yang terlibat perang di Suriah.

Israel selain memberikan pelayakan teknologi dan konsultasi terhadap kelompok pemberontak Suriah juga mengijinkan anggota pemberontak yang terluka untuk berobat ke Tel Aviv.

Masih menurut sumber ini, Israel berusaha menciptakan hubungan kuat dengan kelompok pemberontak Suriah dengan harapan dapat memanfaatkannya di kemudian hari.

Patut dicatat bahwa sebanyak 80 persen senjata yang masuk ke Suriah bagi kelompok pemberontak dikirim melalui Turki. (TGR/IRIB Indonesia)



Artikel Terkait
» Krisis Syria, Cara Para Konspirator Asing Menumbangkan Assad
» The Times: AS yang Melatih Teroris Suriah
» Irak Tolak Intervensi Asing di Suriah
» Meningkatnya Dukungan terhadap Solusi Damai di Suriah
» Menlu Jerman Tolak Bantuan Senjata kepada Kubu Anti Suriah



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Indonesia Harus Bisa Mencegah Terseretnya Negara-Negara OKI Dalam Proxy War Arab Saudi versus Iran
Pada 2016 ini, Organisasi Konferensi Islam (OKI) akan menggelar dua agenda penting. Pertama, Konferensi Tingkat Tinggi negara-negara Islam di Istambul, Turki, Januari ini. Dan KTT untuk ...

MEA: Peluang atau Ancaman?

Rencana Mundurnya James “Bob” Moffet, Indikasi Adanya Strategi Freeport Ganti Aktor Baru Untuk Pertahankan Kesepakatan Lama

Mempertimbangkan Indonesia Sebagai “Sang Juru Damai” Konflik Suriah

Pada Hakekatnya Turki Merupakan Sekutu ISIS

Presiden Jokowi Harus Fokuskan Sektor Maritim, Perdagangan dan Investasi di G-20

Lihat lainya »
   Arsip
BKPM Izinkan Asing Bisnis Distribusi dan Pergudangan Migas

Afrika Ancam Keluar Jika Tak Jadi Anggota Tetap DK PBB

Cina Akan Kirim Kapal Induk ke Wilayah Sengketa

Virus Zika Masuk Indonesia

Jepang Gandakan Pesawat Jet Tempur F-15 di Dekat Kepulauan Sengketa

Korsel dan AS Kembali Bahas Penempatan Sistem Pertahanan Anti Rudal Balistik

Menteri Pertahanan RI Kunjungi Kontingen Garuda Unifil di Lebanon Selatan

Potensi Keluarnya Inggris dari Uni Eropa

Cina akan Bangun Pembangkit Tenaga Nuklir Terapung

DNI Direvisi, Asing akan Leluasa Kuasai Industri Farmasi

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Lihat Lainnya »