» Gagasan Pembentukan ASEAN Maritime Community dan Perkuatan ASEAN dalam Manuber Politik Luar Negeri Indonesia » Timbul Kesan Indonesia Belum Berani Keluar dari “Western Hemisphere" di Bidang Militer » Kebijakan Luar Negeri RI Bebas dan Aktif Masih Tetap Relevan dan Akan Terus Berlanjut » Gerhard von Mende, Konseptor dan Pendorong Gerakan Separatisme Asia Tengah dan Kaukasus » Manuver Turki Politisasi Isu Tatar di Forum OKI Berpotensi Pecah-Belah Kekompakan Negara-Negara Islam


Intelijen
20-02-2013
Kematian Misterius Mata-Mata Mossad
Mossad dan Misteri Kematian Ben Zygier

Ben Zygier, seorang Yahudi dengan dua kewarganegaraan Australia dan Israel tewas secara misterius pada Desember 2010 di penjara Ayalon. Ben Zygier mendekam dalam sel khusus selama dua bulan dan dilaporkan meninggal gantung diri dengan tali yang mengikat lehernya.


Jaringan ABC Australia Selasa (19/2) melaporkan sebelum meninggal pemuda malang berusia 34 tahun itu menyerahkan informasi mengenai operasi Mossad kepada dinas intelejen Australia.

Televisi ABC pertama kali membongkar informasi bagi publik dunia mengenai kematian misterius mata-mata Mossad di penjara Israel itu. Dilaporkan Zygier pernah bertemu dengan seorang perwira dinas intelejen Australia. Tidak hanya itu, dalam salah satu dari empat kunjungan baliknya ke Australia, mata-mata Israel itu juga mengajukan visa kerja ke kedutaan Italia di Sydney. Dengan fakta itu, kecil kemungkinan Zygier mati akibat bunuh diri sebagaimana klaim pihak Tel Aviv selama ini.

Tampaknya, Mossad sengaja membunuh "Tahanan X" itu karena khawatir Zygier membocorkan berbagai informasi penting terutama mengenai operasi rahasia Mossad di Italia.

Kantor berita Jerman, DPA dalam laporannya Selasa (19/2) mengutip ABC mengungkapkan bahwa Zygier ditangkap dan dijebloskan ke dalam penjara Israel karena membocorkan informasi kepada pihak intelejen Australia.

"Zygier dibesarkan di keluarga Yahudi terkemuka Melbourne. Ia tiga kali mengubah namanya ketika bertugas di Mossad. Ia juga menggunakan paspor dan identitas baru demi memuluskan tugasnya sebagai mata-mata Mossad di kawasan Asia Barat dan Afrika Utara.

Sumber lain mengungkapkan, Zygier meninggalkan Australia dan memasuki Israel sejak tahun 2000 lalu. Sebelum lulus sebagai sarjana hukum dari Universitas Melbourne, ia sudah bertugas di militer Israel. Ia juga memiliki dua kewarganegaraan, Australia dan Israel.

Dilaporkan, Zygier juga mendirikan sebuah perusahaan telekomunikasi Eropa yang menjual peralatannya ke negara-negara Arab demi kepentingan Mossad dan Eropa.  

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri Australia, Bob Carr menyatakan beberapa hari sebelum penangkapan Ben Zygier di tahun 2010, pemerintah Australia mengetahui pejabat Israel akan menangkapnya. Untuk itu, ia memerintahkan penyelidikan kasus tersebut.

Reuters melaporkan para pengacara Israel Ahad (17/2) menyampaikan prakarsa dibentuknya tim khusus untuk menyelidiki misteri kematian Zygier. Di sisi lain, Perdana Menteri israel Benyamin Netanyahu pada hari yang sama kepada media nasional dan internasional meminta semua pihak tidak terfokus pada kasus "Tahanan X". Meskipun Netanyahu percaya penuh terhadap sistem keamanan Mossad, tapi perhatian publik terhadap masalah ini akan mengganggu sistem keamanan Israel.

Pekan lalu, Firefox Australia menyatakan bahwa Ben Zygier merupakan salah satu dari tiga warga Australia yang diinterogasi pada permulaan tahun 2010 akibat aktivitasnya melakukan aksi intelejen untuk kepentingan Israel di negeri Kanguru itu. (TGR/IRIBIndonesia)



Artikel Terkait
» Puluhan Negara Membantu Operasi Rahasia CIA
» Pentagon Lakukan Investigasi Kematian Komandannya di Afghanistan
» Jejak-jejak Mossad di Irak



 

Advance Search

   Isu Hangat »
MEMBANGUN STRATEGI PERIMBANGAN KEKUATAN DALAM RANGKA MENGAKTUALISASIKAN KEMBALI POLITIK LUAR NEGERI RI YANG BEBAS DAN AKTIF
Term of Reference SEMINAR TERBATAS Seminar Terbatas Global Future Institute (GFI) dan Vox Muda (Komunitas Mahasiswa Universitas Nasional),  Senin 5 Desember 2016   Sebenarnya sejak 1972 Dr Daoed ...

MEMBANGUN STRATEGI PERIMBANGAN KEKUATAN DALAM RANGKA MENGAKTUALISASIKAN KEMBALI POLITIK LUAR NEGERI RI YANG BEBAS DAN AKTIF

Manuver Militer Amerika Serikat di Semenanjung Korea Harus Ditangkal Sedini Mungkin Oleh Kementerian Luar Negeri dan “Pemangku Kepentingan” Politik-Keamanan RI

Rencana AS Kembangkan ICBM di Korea Selatan Berpotensi Merusak Rencana Global Maritime Fulcrum (Poros Maritim Dunia) Presiden Jokowi

Mempertanyakan Kelayakan Kerjasama Pertahanan RI-Ukraina

Pemerintah Tiongkok Mainkan Isu Lingkungan Hidup Untuk Hancurkan Pesaing Bisnisnya di Sektor Teknologi Nuklir di Indonesia

Lihat lainya »
   Arsip
Saudi Hukum Mati 15 Orang yang Dituduh Jadi Mata-mata Iran

Panglima TNI: Bangsa Indonesia Tidak Akan Membiarkan ISIS Berkembang

Gempa Pidie, Korban Tewas 52 Orang

ABRI Penegak Demokrasi UU 45

Iran Kecam Perpanjangan Sanksi AS

GLOBAL FUTURE INSTITUTE (GFI) DAN VOX MUDA SELENGGARAKAN DISKUSI TERBATAS TENTANG AKTUALISASI POLITIK LUAR NEGERI RI BEBAS-AKTIF

GLOBAL FUTURE INSTITUTE (GFI) DAN VOX MUDA SELENGGARAKAN DISKUSI TERBATAS TENTANG AKTUALISASI POLITIK LUAR NEGERI RI BEBAS-AKTIF

Gerhard von Mende, Konseptor dan Pendorong Gerakan Separatisme Asia Tengah dan Kaukasus

Amerika Harus Hentikan Penjualan Senjata ke Saudi

ASEAN RCEP Dinilai Rugikan Indonesia

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
ISLAM SANGAT MENGHARGAI PLURALISME

------------------------------------------------------------

Judul Buku : Pluralitas Dalam Masyarakat Islam

Judul Asli : At Ta’addudiyah Fi Mujtama’ Islamiy

Penulis : Gamal Al Banna

Pengantar : Prof. DR. Azyumardi Azra, MA

Tebal Buku : 93 halaman termasuk biodata tentang penulis

Peresensi : Otjih Sewandarijatun

------------------------------------------------------------

Lihat Lainnya »