» Jejak-Jejak Cina dan Jepang di Madura » Sekilas Madura dari Perspektif Geopolitik » SOFT POWER: Untuk Mengembalikan Harga Diri Bangsa » Tujuan-Tujuan Utama Kebijakan Luar Negeri AS (Bag II) » Takdir Geopolitik Indonesia di Tengah Pertarungan Global AS-Cina di Asia Pasifik


Intelijen
20-02-2013
Kematian Misterius Mata-Mata Mossad
Mossad dan Misteri Kematian Ben Zygier

Ben Zygier, seorang Yahudi dengan dua kewarganegaraan Australia dan Israel tewas secara misterius pada Desember 2010 di penjara Ayalon. Ben Zygier mendekam dalam sel khusus selama dua bulan dan dilaporkan meninggal gantung diri dengan tali yang mengikat lehernya.


Jaringan ABC Australia Selasa (19/2) melaporkan sebelum meninggal pemuda malang berusia 34 tahun itu menyerahkan informasi mengenai operasi Mossad kepada dinas intelejen Australia.

Televisi ABC pertama kali membongkar informasi bagi publik dunia mengenai kematian misterius mata-mata Mossad di penjara Israel itu. Dilaporkan Zygier pernah bertemu dengan seorang perwira dinas intelejen Australia. Tidak hanya itu, dalam salah satu dari empat kunjungan baliknya ke Australia, mata-mata Israel itu juga mengajukan visa kerja ke kedutaan Italia di Sydney. Dengan fakta itu, kecil kemungkinan Zygier mati akibat bunuh diri sebagaimana klaim pihak Tel Aviv selama ini.

Tampaknya, Mossad sengaja membunuh "Tahanan X" itu karena khawatir Zygier membocorkan berbagai informasi penting terutama mengenai operasi rahasia Mossad di Italia.

Kantor berita Jerman, DPA dalam laporannya Selasa (19/2) mengutip ABC mengungkapkan bahwa Zygier ditangkap dan dijebloskan ke dalam penjara Israel karena membocorkan informasi kepada pihak intelejen Australia.

"Zygier dibesarkan di keluarga Yahudi terkemuka Melbourne. Ia tiga kali mengubah namanya ketika bertugas di Mossad. Ia juga menggunakan paspor dan identitas baru demi memuluskan tugasnya sebagai mata-mata Mossad di kawasan Asia Barat dan Afrika Utara.

Sumber lain mengungkapkan, Zygier meninggalkan Australia dan memasuki Israel sejak tahun 2000 lalu. Sebelum lulus sebagai sarjana hukum dari Universitas Melbourne, ia sudah bertugas di militer Israel. Ia juga memiliki dua kewarganegaraan, Australia dan Israel.

Dilaporkan, Zygier juga mendirikan sebuah perusahaan telekomunikasi Eropa yang menjual peralatannya ke negara-negara Arab demi kepentingan Mossad dan Eropa.  

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri Australia, Bob Carr menyatakan beberapa hari sebelum penangkapan Ben Zygier di tahun 2010, pemerintah Australia mengetahui pejabat Israel akan menangkapnya. Untuk itu, ia memerintahkan penyelidikan kasus tersebut.

Reuters melaporkan para pengacara Israel Ahad (17/2) menyampaikan prakarsa dibentuknya tim khusus untuk menyelidiki misteri kematian Zygier. Di sisi lain, Perdana Menteri israel Benyamin Netanyahu pada hari yang sama kepada media nasional dan internasional meminta semua pihak tidak terfokus pada kasus "Tahanan X". Meskipun Netanyahu percaya penuh terhadap sistem keamanan Mossad, tapi perhatian publik terhadap masalah ini akan mengganggu sistem keamanan Israel.

Pekan lalu, Firefox Australia menyatakan bahwa Ben Zygier merupakan salah satu dari tiga warga Australia yang diinterogasi pada permulaan tahun 2010 akibat aktivitasnya melakukan aksi intelejen untuk kepentingan Israel di negeri Kanguru itu. (TGR/IRIBIndonesia)



Artikel Terkait
» Puluhan Negara Membantu Operasi Rahasia CIA
» Pentagon Lakukan Investigasi Kematian Komandannya di Afghanistan
» Jejak-jejak Mossad di Irak



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Kodama dan Sasakawa, Kekuatan di Belakang “Tirai Hitam” Politik Jepang Pasca Perang Dunia II
Banyak kalangan kalau mendengar tentang gembong mafia Jepang, yang ada di benak selalu Yakuza. Padahal ada yang lebih mengerikan dari itu, yaitu sebuah perkumpulan bernama Dark ...

Turnkey Project: Modus Perang Asimetris ala Cina

Mengingatkan Kembali Tiga Kejahatan Perang Jepang di Indonesia

SURAT TERBUKA KEPADA PRESIDEN JOKOWI DAN IBU MEGAWATI SUKARNOPUTRI

Berita foto SEMINAR SEHARI GLOBAL FUTURE INSTITUTE Menyambut KAA ke-60 di Bandung April 2015 : "Revitalisasi Dasa Sila Bandung 1955"

Berita foto SEMINAR SEHARI GLOBAL FUTURE INSTITUTE Menyambut KAA ke-60 di Bandung April 2015 : "Revitalisasi Dasa Sila Bandung 1955"

Lihat lainya »
   Arsip
PM Kamboja dan Intervensi Asing

Korsel Peringati 13 Tahun Pertempuran Yeonpyeong Kedua

Bisnis Kita Belum Bertumpu Pada Industriawan

Yunani Bangkrut, Bank dan Pasar Modal Ditutup

Mewujudkan Mimpi RI Jadi Poros Maritim Dunia

Negara Sangat Menyadari Ketidakmampuan Anggaran dalam Mengekplorasi SDA

Asing dan Aseng yang Kaya tapi Bikin Kekacauan di Negeri ini

Sekilas Madura dari Perspektif Geopolitik

Pemerintah Indonesia Kecam Serangan Teroris di Kuwait, Tunis dan Perancis

Program Nuklir Iran dan Gagalnya Operasi Merlin CIA

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Bagaimana Membaca Novel Foucault's Pendulum?

Pendahuluan
Novel Foucault’s Pendulum karya Umberto Eco edisi bahasa Indonesia telah diterbitkan pada November 2010. Karya aslinya dalam bahasa Italia, Il Pendolo di Foucault, terbit pertama kali pada 1988. Setahun kemudian baru diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris menjadi Foucault’s Pendulum. Nama Foucault pada judul itu mengingatkan pada tokoh filsafat kontemporer, Michel Foucault. Tokoh yang relatif dikenal dalam kajian humaniora. Padahal nama Foucault pada judul novel Eco adalah nama penemu pendulum yang tidak lain adalah Leon Foucault.

Lihat Lainnya »