» Gerakan Anti Korupsi: Modus Baru Kolonialisme (Kisah dari Rumania, Thailand, Venezuela dan Indonesia) » Menebar Gelora Antipenjajahan! » Membaca Bung Karno Lewat Prinsip Dasa Sila Bandung » KAA Bandung 1955 di Bawah Bayang-Bayang Politik Global AS » SERUAN GLOBAL FUTURE INSTITUTE KEPADA PARA PESERTA KAA BANDUNG KE-60 19 April-24 April 2015


Militer
17-02-2013
Rusia dan Mongolia
Delegasi Pertahanan Mongolia Berkunjung ke Moskow
Penulis : Tim Riset The Global Review

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan, satu delegasi militer dari Mongolia yang dipimpin oleh Menteri Pertahanan Dashdemberel Bat-Erdene tiba di Moskow dalam kunjungan resmi pada Minggu.


Rencananya delegasi Mongoloa ini akan mengadakan pembicaraan dengan Menteri Pertahanan Rusia, Jenderal Angkatan Darat Sergei Shoigu.

Kedua pemimpin akan membahas pertahanan negara dan prospek kerja sama militer serta teknologi selain membahas sejumlah isu penting keamanan regional dan internasional.

"Agenda juga menjadwalkan kunjungan ke brigade senapan kelima yang terpisah dengan brigade senjata dari Distrik Militer Barat di Wilayah Moskow, kata kementerian.

Kunjungan akan berakhir pada 21 Februari.

Rusia dan Mongolia berbagi perbatasan bersama dan keduanya anggota dari Organisasi untuk Keamanan dan Kerja sama di Eropa (OSCE).(TGR/ANT/INO)



Artikel Terkait
» Rudal Baru Rusia Mejawab Sistem Pertahanan Rudal AS
» Rusia dan Ambisi Pulihkan Konstelasi Kekuatan Dunia
» Rusia Serahkan Empat Jet Tempur MiG ke India
» Rusia Minta Korut Pertimbangkan Kembali Peluncuran Roket



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Dalam Bayang-Bayang Politik Global AS
Situasi internasional pada 1954-1955, kala Indonesia mulai menggagas sebuah pertemuan akbar bangsa-bangsa Asia-Afrika yang kelak kita kenal sebagai Konferensi Asia-Afrika di Bandung pada 18-24 April 1955, ...

SERUAN GLOBAL FUTURE INSTITUTE KEPADA PARA PESERTA KAA BANDUNG KE-60 19 April-24 April 2015

Peran Strategis Indonesia di Balik Terselenggaranya Konferensi Asia-Afrika

Pernyataan Profesor Alan Robock Perkuat Dugaan Adanya Teknologi Rekayasa Cuaca Rancangan AS

AS dan Skema TPP Bendung Pengaruh Cina dan Rusia di Asia Pasifik

Bung Karno dan “Garis Hidup Asia-Afrika”

Lihat lainya »
   Arsip
Sekolah Ala Tan Malaka

Komandan Sektor Barat Tinjau Pasukan Indonesia di Darfur

Laksamana AS: Korsel Harus Putuskan Terkait Sistem Rudal THAAD

Tak Ada Pengurangan Pasukan AS di Afghanistan selama 2015

PM Nepal Akan Hadiri Peringatan KAA ke-60

Keluarkan Inpres Baru, Jokowi Perbolehkan Impor Beras

AS Dorong Ukraina Berperang

Membaca Bung Karno Lewat Prinsip Dasa Sila Bandung

Menebar Gelora Antipenjajahan!

Dari Guru menjadi Politisi

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Bagaimana Membaca Novel Foucault's Pendulum?

Pendahuluan
Novel Foucault’s Pendulum karya Umberto Eco edisi bahasa Indonesia telah diterbitkan pada November 2010. Karya aslinya dalam bahasa Italia, Il Pendolo di Foucault, terbit pertama kali pada 1988. Setahun kemudian baru diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris menjadi Foucault’s Pendulum. Nama Foucault pada judul itu mengingatkan pada tokoh filsafat kontemporer, Michel Foucault. Tokoh yang relatif dikenal dalam kajian humaniora. Padahal nama Foucault pada judul novel Eco adalah nama penemu pendulum yang tidak lain adalah Leon Foucault.

Lihat Lainnya »