» Membaca Gonjang-Ganjing di Malaysia » Indonesia: Tujuan Imperialisme dan Kolonialisme Global » Skema TPP dan TiSA Daya Rusaknya Melebihi WTO dan NAFTA » Indonesia dalam Perspektif Geopolitik Global » Mengantisipasi The Yunani Effect di Indonesia


Militer
11-01-2013
Pasukan Indobbat Akan Buat 3 Desa Binaan di Lebanon Wadansatgas

Pasukan perdamaian Indonesia yang tergabung dalam Satgas Batalyon Mekanis TNI Kontingen Garuda XXIII-G/UNIFIL (United Nations Interim Force in Lebanon) atau Indobatt (Indonesian Battalyon) bertugas di wilayah Lebanon Selatan akan membangun desa binaan di Lebanon.


Program pasukan perdamaian dengan Komandan Satgas (Dansatgas) Mayor Inf Lucky Avianto ini juga melakukan pendekatan dengan masyarakat melalui kegiatan CIMIC (Civilians Military Coordination).

Terkait hal tersebut, Satgas Batalyon Mekanis TNI Konga XXIII-G/UNIFIL yang bersama dengan G-9 Sektor Timur mengadakan rapat tentang CIMIC yang dipimpin oleh Wadansatgas Indobatt Mayor Inf Pio L. Nainggolan mewakili Dansatgas, dihadiri oleh pejabat dari G-9 yakni Mr. Muhammad dan Mr. Edward Tawil, bertempat di markas Indobatt POSN 7-1 Adshid al-Qusayr, Lebanon Selatan, Kamis (10/1/2013).
 
Dalam rapat tersebut Wadansatgas menyampaikan, bahwa program kerja CIMIC yang dimiliki oleh Indobatt selain melakukan kegiatan medis yang sudah berjalan, juga berencana untuk melakukan pembangunan di desa yang sudah ditentukan dan merupakan desa binaan Indobatt, yaitu Ganduria, Swana dan Khabrika.
 
Lebih lanjut dikatakan, ketiga desa tersebut menjadi awal program pembangunan desa dan secara bertahap akan dilaksanakan di beberapa desa lainnya. Rencananya, di ketiga desa tersebut CIMIC Indobatt akan membuat Lapangan Sepakbola beserta pagar lapangan dan juga akan mengadakan peralatan daur ulang sampah.
 
Sementara itu, pihak G-9 Sektor Timur yang membawahi kegiatan CIMIC tersebut menyambut baik kegiatan yang direncanakan oleh Indobatt. Menurut Mr. Muhammad, program ini harus segera diwujudkan karena apa yang diprogramkan oleh CIMIC Indobatt sangat dinanti-nanti oleh masyarakat, dan merasa yakin apa yang menjadi program Indobatt ini dapat semakin mendekatkan masyarak sekitar dengan Indobatt.
 
Hadir dalam rapat tersebut Kasi CIMIC Indobatt Kapten Inf Taufik Ismail, Pasi CIMIC Kapten Arh Viki Herwandi serta para Perwira CIMIC dari tiap-tiap Kompi. (TGR/Puspen TNI)



Artikel Terkait
» Pasukan Perdamaian Indonesia Perbaiki Jalan Sepanjang 40 Km di Haiti
» Pasukan Perdamaian Indonesia Ikuti Latihan di Perbatasan Lebanon-Israel
» Sebanyak 175 Prajurit TNI Perkuat Misi PBB di Kongo
» Indonesian Battalyon Gelar Kompetisi Olahraga Antar Kompi di Lebanon



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Indonesia: Tujuan Imperialisme dan Kolonialisme Global
Tulisan ini lanjutan artikel terdahulu yang berjudul Indonesia dalam Perspektif Geopolitik Global. “Barang siapa mengenal dirinya, niscaya ia akan mengenal Tuhannya”. Falsafah Timur Tengah ini mengajarkan kepada ...

Indonesia Masa Depan Sebagai Negara Maritim Terbesar di Asia (Bag. II)

Revisi PP 41/1996, Pintu Masuk Menuju Kolonialisme Ekonomi

Indonesia Masa Depan Sebagai Negara Maritim Terbesar di Asia (Bag. I)

Permainan Intelijen Asing di Tolikara, Papua

Anthrax, Proyek Militer AS Berkedok Proyek Riset Kesehatan (Bag I)

Lihat lainya »
   Arsip
Indonesia: Tujuan Imperialisme dan Kolonialisme Global

Meneropong Kekuatan Angkatan Bersenjata Cina Saat Ini

Mengukir Sejarah Baru Melalui Generasi Baru

Perkuat Kewenangan Wakil Presiden

Memupuk Semangat Kebangsaan Indonesia

Hak Kekayaan Intelektual: Instrumen Hukum Untuk Layani Kepentingan Uni Polar AS dan Uni Eropa?

Demokrasi Jalan Politik Bangsa

Bank Benih Lokal Satu Jalan Kedaulatan Pangan

PM Jepang Surati Jokowi Soal Proyek Kereta Cepat

Meneropong Kekuatan TNI Kita Sekarang

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Bagaimana Membaca Novel Foucault's Pendulum?

Pendahuluan
Novel Foucault’s Pendulum karya Umberto Eco edisi bahasa Indonesia telah diterbitkan pada November 2010. Karya aslinya dalam bahasa Italia, Il Pendolo di Foucault, terbit pertama kali pada 1988. Setahun kemudian baru diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris menjadi Foucault’s Pendulum. Nama Foucault pada judul itu mengingatkan pada tokoh filsafat kontemporer, Michel Foucault. Tokoh yang relatif dikenal dalam kajian humaniora. Padahal nama Foucault pada judul novel Eco adalah nama penemu pendulum yang tidak lain adalah Leon Foucault.

Lihat Lainnya »