» Gerhard von Mende, Konseptor dan Pendorong Gerakan Separatisme Asia Tengah dan Kaukasus » Manuver Turki Politisasi Isu Tatar di Forum OKI Berpotensi Pecah-Belah Kekompakan Negara-Negara Islam » Ada Upaya Pembubaran Negara Bangsa (Nation State) Secara Asimetris » Perlunya Memahami Teori Geopolitik Barat Meskipun Indonesia Tidak Menganutnya » DOKTRIN POLITIK LUAR NEGERI MAKSIMALISME AMERIKA SERIKAT DAN PERSPEKTIF PRESIDEN BARU AMERIKA SERIKAT (DONALD J. TRUMP)


Asean
09-01-2013
Sekjen ASEAN Periode 2013-2017
Le Luong Minh Sekjen ASEAN Periode 2013-2017
Penulis : Tim Riset The Global Review

Diplomat senior asal Vietnam, Le Luong Minh menjabat menjadi Sekretaris Jenderal Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Minh akan menjabat sebagai Sekjen ASEAN untuk periode 2013-2017 menggantikan Surin Pitsuwan.


Serah terima jabatan Sekjen ASEAN yang berlangsung di Sekretariat ASEAN di Jakarta ini disaksikan para diplomatdan juga dihadiri Menteri Luar Negeri RI Marty Natalegawa.

Pergantian rutin itu diharapkan turut memperlancar proses integrasi ekonomi, politik, dan sosial budaya di ASEAN, yang ditargetkan berlangsung pada 2015 mendatang.

Menurut keterangan dari Sekretariat ASEAN, Minh telah memiliki jam terbang yang tinggi sebagai diplomat. Sebelum dipercaya menjadi Sekjen ASEAN, dia adalah Deputi Menteri Luar Negeri Vietnam.

Selama 2004 hingga 2011, Minh merupakan Perwakilan Tetap Vietnam untuk PBB di New York, AS. Di sana, dia bahkan pernah dua kali dipercaya memimpin Sidang Dewan Keamanan, yakni pada Juli 2008 dan Oktober 2009, demikian diungkapkan laman resmi PBB.

Minh juga memimpin perwakilan Vietnam untuk PBB dan organisasi-organisasi internasional yang berkedudukan di Jenewa, Swiss, selama 1995-1997 sebelum akhirnya bertugas di New York.

Sebelum menjadi Sekjen ASEAN selama 1 Januari 2008 hingga 1 Januari 2013, Pitsuwan juga memiliki karir cemerlang dalam dunia diplomasi. Sebelum ke Jakarta, Minh pernah menjadi Menteri Luar Negeri Thailand. Selama menjadi Sekjen ASEAN, Surin berperan memperlancar jalannya integrasi yang telah dirumuskan para pemimpin anggota Perhimpunan Negara Asia Tenggara. (TGR/ASEAN)



Artikel Terkait
» Indonesia Dorong Peran Aktif Rusia di ASEAN
» Presiden Dijadwalkan Hadiri KTT ASEAN-India
» Kerjasama ASEAN dan India Penting Bagi Kawasan
» Daya Saing Pemuda Kunci Keberhasilan Indonesia pada Komunitas ASEAN 2015
» Host Country Agreement Semakin Kokohkan Jakarta Jadi Ibu Kota ASEAN
» Pertemuan Tingkat Menteri Jelang KTT ASEAN ke-21
» Menlu Australia: Canberra Akan Tingkatkan Hubungan dengan ASEAN



 

Advance Search

   Isu Hangat »
MEMBANGUN STRATEGI PERIMBANGAN KEKUATAN DALAM RANGKA MENGAKTUALISASIKAN KEMBALI POLITIK LUAR NEGERI RI YANG BEBAS DAN AKTIF
Term of Reference SEMINAR TERBATAS Seminar Terbatas Global Future Institute (GFI) dan Vox Muda (Komunitas Mahasiswa Universitas Nasional),  Senin 5 Desember 2016   Sebenarnya sejak 1972 Dr Daoed ...

MEMBANGUN STRATEGI PERIMBANGAN KEKUATAN DALAM RANGKA MENGAKTUALISASIKAN KEMBALI POLITIK LUAR NEGERI RI YANG BEBAS DAN AKTIF

Manuver Militer Amerika Serikat di Semenanjung Korea Harus Ditangkal Sedini Mungkin Oleh Kementerian Luar Negeri dan “Pemangku Kepentingan” Politik-Keamanan RI

Rencana AS Kembangkan ICBM di Korea Selatan Berpotensi Merusak Rencana Global Maritime Fulcrum (Poros Maritim Dunia) Presiden Jokowi

Mempertanyakan Kelayakan Kerjasama Pertahanan RI-Ukraina

Pemerintah Tiongkok Mainkan Isu Lingkungan Hidup Untuk Hancurkan Pesaing Bisnisnya di Sektor Teknologi Nuklir di Indonesia

Lihat lainya »
   Arsip
Pemberontak Suriah Kehilangan Seluruh Timur Laut Aleppo

Manuver Turki Politisasi Isu Tatar di Forum OKI Berpotensi Pecah-Belah Kekompakan Negara-Negara Islam

Ada Upaya Pembubaran Negara Bangsa (Nation State) Secara Asimetris

Kuota Minyak dan Sidang OPEC

Mengapa Ivanka Trump Menelepon Presiden Argentina?

MEMBANGUN STRATEGI PERIMBANGAN KEKUATAN DALAM RANGKA MENGAKTUALISASIKAN KEMBALI POLITIK LUAR NEGERI RI YANG BEBAS DAN AKTIF

Poros Perlawanan, Blok Timur, Axis of Resistance

Jangan Adu TNI-POLRI, Jangan Benturkan Negara cq Aparatnya dengan Umat Islam!

Maklumat Polri dan Perkiraan Skenario 212

Hormati Hukum, Aksi 212 Tidak Perlu Dilakukan

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
ISLAM SANGAT MENGHARGAI PLURALISME

------------------------------------------------------------

Judul Buku : Pluralitas Dalam Masyarakat Islam

Judul Asli : At Ta’addudiyah Fi Mujtama’ Islamiy

Penulis : Gamal Al Banna

Pengantar : Prof. DR. Azyumardi Azra, MA

Tebal Buku : 93 halaman termasuk biodata tentang penulis

Peresensi : Otjih Sewandarijatun

------------------------------------------------------------

Lihat Lainnya »