» Gerakan Anti Korupsi: Modus Baru Kolonialisme (Kisah dari Rumania, Thailand, Venezuela dan Indonesia) » Menebar Gelora Antipenjajahan! » Membaca Bung Karno Lewat Prinsip Dasa Sila Bandung » KAA Bandung 1955 di Bawah Bayang-Bayang Politik Global AS » SERUAN GLOBAL FUTURE INSTITUTE KEPADA PARA PESERTA KAA BANDUNG KE-60 19 April-24 April 2015


Asean
19-12-2012
Komunitas ASEAN 2015
Daya Saing Pemuda Kunci Keberhasilan Indonesia pada Komunitas ASEAN 2015

Pemuda Indonesia dituntut untuk mempersiapkan diri dalam menyongsong terbentuknya Komunitas ASEAN 2015. "Para pemuda yang akan menentukan apakah Indonesia akan menjadi pemain utama atau sekedar penonton yang menjadi target pasar negara lain." Hal ini disampaikan I Gusti Agung Wesaka Puja, Direktor Jenderal Kerja Sama ASEAN, Kemlu, pada Seminar Nasional Dies Natalis Fisip UGM ke-57, di Yogyakarta (15/12).


Sebagai pasar dengan penduduk hampir 600 juta, Komunitas ASEAN akan menjadi peluang sekaligus tantangan tersendiri bagi Indonesia.

Sebagai bagian terbesar dari masyarakat Indonesia dan calon pemimpin bangsa, para pemuda akan turut menentukan masa depan ASEAN.

"Kunci sukses menghadapi Komunitas Asean 2015 adalah peningkatan daya saing generasi muda. Para pemuda harus think big, act globally," Dirjen Kerjasama ASEAN menegaskan.

Bagi pemuda Indonesia yang berdaya saing tinggi, Komunitas ASEAN 2015 menawarkan pasar yang lebih luas dari sekedar Indonesia.

Dengan jumlah penduduk sekitar 240 juta jiwa, Indonesia akan menjadi pasar yang potensial bagi negara lain.

Terlebih lagi, dengan jumlah usia produktif yang mencapai sekitar 66%, Indonesia merupakan pangsa pasar yang sangat menarik dan prospektif.

Hal ini sekaligus menjadi tantangan serius bagi para pemuda dalam menghadapi persaingan dengan negara lain.

Disampaikan pula mengenai kesempatan kerja sama yang ada di dalam ASEAN dan dalam kerangka kerja sama ASEAN dengan Mitra Wicara yang dapat dimanfaatkan oleh generasi muda Indonesia.

Seminar ini terselenggara atas kerja sama FISIPOL UGM dengan Kementerian Pemuda dan Olah Raga sebagai forum untuk memberikan pemahaman terhadap generasi muda Indonesia dalam menghadapi Komunitas ASEAN 2015.

Tema seminar adalah "Kontribusi untuk Kemajuan dan Kesejahteraan Indonesia: Tantangan dan Daya Saing Pemuda Indonesia dalam Komunitas ASEAN 2015".

Selain Direktur Jenderal Kerja Sama ASEAN, sebagai pembicara dalam Seminar tersebut adalah Dr.H. Alfitra Salamm, Deputi Bidang Pemberdayaan Pemuda Kementerian Pemuda dan Olah Raga, Dr.Ir.Muchtar Luthfi, MMA, Sekretaris Jenderal Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. (Sumber: Ditjen KSA/Dit. MWAK/Ed.PY)

 


Sumber :Kemlu RI
Artikel Terkait
» Atasi Masalah Ekonomi Daerah Perbatasan Melalui Komunitas ASEAN 2015
» Menlu RI: Indonesia dan Vietnam Berhasil Satukan Posisi ASEAN
» Menlu RI Pimpin Delri ASEAN ke Kamboja
» ASEAN Masuki Tata Kelola Baru Laut Cina Selatan



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Dalam Bayang-Bayang Politik Global AS
Situasi internasional pada 1954-1955, kala Indonesia mulai menggagas sebuah pertemuan akbar bangsa-bangsa Asia-Afrika yang kelak kita kenal sebagai Konferensi Asia-Afrika di Bandung pada 18-24 April 1955, ...

SERUAN GLOBAL FUTURE INSTITUTE KEPADA PARA PESERTA KAA BANDUNG KE-60 19 April-24 April 2015

Peran Strategis Indonesia di Balik Terselenggaranya Konferensi Asia-Afrika

Pernyataan Profesor Alan Robock Perkuat Dugaan Adanya Teknologi Rekayasa Cuaca Rancangan AS

AS dan Skema TPP Bendung Pengaruh Cina dan Rusia di Asia Pasifik

Bung Karno dan “Garis Hidup Asia-Afrika”

Lihat lainya »
   Arsip
Pentingnya IT Sebagai Salah Satu Urat Nadi bagi NKRI

Perangi Milisi Houthi, Arab Saudi Serang Yaman

Atasi Krisis di Jalur Gaza, Palestina Bentuk Komite

Ratusan Jurnalis Dalam dan Luar Negeri Akan Liput Peringatan KAA

Ini alasan China rebutan Natuna dengan Indonesia

Manuver Geopolitik Teranyar Cina atas Natuna, Ini Sikap Jokowi

Sekolah Ala Tan Malaka

Komandan Sektor Barat Tinjau Pasukan Indonesia di Darfur

Laksamana AS: Korsel Harus Putuskan Terkait Sistem Rudal THAAD

Tak Ada Pengurangan Pasukan AS di Afghanistan selama 2015

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Bagaimana Membaca Novel Foucault's Pendulum?

Pendahuluan
Novel Foucault’s Pendulum karya Umberto Eco edisi bahasa Indonesia telah diterbitkan pada November 2010. Karya aslinya dalam bahasa Italia, Il Pendolo di Foucault, terbit pertama kali pada 1988. Setahun kemudian baru diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris menjadi Foucault’s Pendulum. Nama Foucault pada judul itu mengingatkan pada tokoh filsafat kontemporer, Michel Foucault. Tokoh yang relatif dikenal dalam kajian humaniora. Padahal nama Foucault pada judul novel Eco adalah nama penemu pendulum yang tidak lain adalah Leon Foucault.

Lihat Lainnya »