» Jejak-Jejak Cina dan Jepang di Madura » Sekilas Madura dari Perspektif Geopolitik » SOFT POWER: Untuk Mengembalikan Harga Diri Bangsa » Tujuan-Tujuan Utama Kebijakan Luar Negeri AS (Bag II) » Takdir Geopolitik Indonesia di Tengah Pertarungan Global AS-Cina di Asia Pasifik


Diplomasi
29-10-2012
Kerjasama Pengusaha Muda Indonesia-RRT
Pengusaha Muda RI-RRT Kembangkan Pembangkit Listrik Tenaga Surya di Indonesia Timur

Pengusaha Muda RI-RRT jalin kerjasama kembangkan energi non-fosil melalui sumber energi baru dan terbarukan tenaga surya (solar cell). Di hadapan Dubes RI untuk RRT Imron Cotan di Beijing (28/10), Presiden Direktur PT. 1945 Nuswantara Investama Romy Soekarno dan Direktur Fire Energy John Liu menandatangani MoU kerjasama tersebut.


“Dalam MoU tersebut kedua pihak sepakat mengembangkan proyek energi terbarukan ramah lingkungan atau ecogreen renewable energy di Indonesia, khususnya di Indonesia Timur melalui pembangunan pembangkit listrik 10 MW menggunakan teknologi tenaga Surya,” jelas Imron Cotan.

Kedua belah pihak juga sepakat menindaklanjuti MoU dengan perjanjian kerjasama teknis dan saling bertukar informasi menyangkut kerjasama kedua belah pihak.

Cotan menyambut baik kesepakatan yang dicapai. Terlebih, lanjutnya, kesepakatan tersebut terjalin antar pengusaha muda Indonesia dan Tiongkok.

Menurutnya, penandatanganan MoU yang dilakukan bertepatan dengan peringatan hari lahir ke-84 Sumpah Pemuda itu dapat dijadikan momentum yang mencerminkan semangat pemuda Indonesia.

“Semangat untuk membangun bangsa dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat Indonesia melalui penyediaan energi terbarukan yang merata ke seluruh pelosok Indonesia,” tegasnya.

Cotan berharap kesepahaman tersebut dapat menjadi titik awal dari pengembangan kerjasama kedua belah pihak. “Kedutaan Besar RI di Beijing siap membantu memberikan dukungan dan bantuan bagi terlaksananya kerjasama tersebut,” tuturnya.
Sebagai salah satu langkah konkrit awal kerjasama, dalam waktu dekat pihak Fire Energy akan melakukan kunjungan ke kawasan Indonesia Timur untuk meninjau lahan yang ditawarkan PT. 1945 Nuswantara Investama.

Dengan nilai investasi awal yang diperkirakan sebesar US$ 40 juta, kedua belah pihak akan membangun pembangkit listrik tenaga surya di berbagai kawasan di Indonesia Timur.

Selain kerjasama awal tersebut di atas, kedua belah pihak juga sepakat untuk merealisasikan gagasan penyelenggaraan Solar Summit, sekitar Maret 2012 di Bali. Penyelenggaraan Solar Summit direncanakan akan membahas mengenai teknologi konversi energi surya. Sebagai pembicara dan peserta pertemuan akan diundang perwakilan dan pakar-pakar energi surya dari berbagai profesi yang bergerak di bidang industri energi surya.

PT. 1945 Nuswantara Investama merupakan perusahaan nasional Indonesia yang bergerak di bidang investasi keuangan, teknologi dan produk dari luar negeri.

Sementara Fire Energy merupakan perusahaan yang bergerak di bidang pengembangan tenaga surya milik pengusaha swasta Tiongkok yang berkedudukan di Madrid, Spanyol, dan mempunyai kantor cabang dan proyek antara lain di Perancis, Jerman, Itali, Maroko dan Ghana.

Direncanakan dalam waktu dekat Fire Energy akan membuka kantor cabang dan proyek di Indonesia serta akan menjadi yang pertama di Asia Tenggara. (sumber: KBRI Beijing/ed. Yo2k)


Sumber :Kemlu RI
Artikel Terkait
» RI-RRT Perluas Kemitraan Strategik



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Kodama dan Sasakawa, Kekuatan di Belakang “Tirai Hitam” Politik Jepang Pasca Perang Dunia II
Banyak kalangan kalau mendengar tentang gembong mafia Jepang, yang ada di benak selalu Yakuza. Padahal ada yang lebih mengerikan dari itu, yaitu sebuah perkumpulan bernama Dark ...

Turnkey Project: Modus Perang Asimetris ala Cina

Mengingatkan Kembali Tiga Kejahatan Perang Jepang di Indonesia

SURAT TERBUKA KEPADA PRESIDEN JOKOWI DAN IBU MEGAWATI SUKARNOPUTRI

Berita foto SEMINAR SEHARI GLOBAL FUTURE INSTITUTE Menyambut KAA ke-60 di Bandung April 2015 : "Revitalisasi Dasa Sila Bandung 1955"

Berita foto SEMINAR SEHARI GLOBAL FUTURE INSTITUTE Menyambut KAA ke-60 di Bandung April 2015 : "Revitalisasi Dasa Sila Bandung 1955"

Lihat lainya »
   Arsip
Ambalat Milik Indonesia

Kerusuhan, 90 Mobil Dibakar di India Barat

PM Kamboja dan Intervensi Asing

Korsel Peringati 13 Tahun Pertempuran Yeonpyeong Kedua

Bisnis Kita Belum Bertumpu Pada Industriawan

Yunani Bangkrut, Bank dan Pasar Modal Ditutup

Mewujudkan Mimpi RI Jadi Poros Maritim Dunia

Negara Sangat Menyadari Ketidakmampuan Anggaran dalam Mengekplorasi SDA

Asing dan Aseng yang Kaya tapi Bikin Kekacauan di Negeri ini

Sekilas Madura dari Perspektif Geopolitik

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Bagaimana Membaca Novel Foucault's Pendulum?

Pendahuluan
Novel Foucault’s Pendulum karya Umberto Eco edisi bahasa Indonesia telah diterbitkan pada November 2010. Karya aslinya dalam bahasa Italia, Il Pendolo di Foucault, terbit pertama kali pada 1988. Setahun kemudian baru diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris menjadi Foucault’s Pendulum. Nama Foucault pada judul itu mengingatkan pada tokoh filsafat kontemporer, Michel Foucault. Tokoh yang relatif dikenal dalam kajian humaniora. Padahal nama Foucault pada judul novel Eco adalah nama penemu pendulum yang tidak lain adalah Leon Foucault.

Lihat Lainnya »