» Saatnya Indonesia Bangun Kerjasama Strategis Dengan Uni Ekonomi Euroasia (UEE) Di Luar Skema TPP Amerika Serikat maupun RCEP Cina » Presiden Jokowi Perlu Menyadari Betapa Berbahayanya Indonesia Bergabung Dalam Perjanjian Trans-Pacific Partnership (TPP) » Menelaah Kembali Kepentingan Rusia Bidang Energi di Kawasan Asia Tenggara » Menelisik Sejarah Kebijakan Maritim Rusia (Menyongsong ASEAN-Russia Summit, di Sochi, Rusia, 18-20 Mei 2016) » Asia Tenggara Sebagai Kawasan Bebas Nuklir Sesuai dengan Semangat KAA Bandung 1955 dan ZOPFAN ASEAN


Diplomasi
29-10-2012
Kerjasama Pengusaha Muda Indonesia-RRT
Pengusaha Muda RI-RRT Kembangkan Pembangkit Listrik Tenaga Surya di Indonesia Timur

Pengusaha Muda RI-RRT jalin kerjasama kembangkan energi non-fosil melalui sumber energi baru dan terbarukan tenaga surya (solar cell). Di hadapan Dubes RI untuk RRT Imron Cotan di Beijing (28/10), Presiden Direktur PT. 1945 Nuswantara Investama Romy Soekarno dan Direktur Fire Energy John Liu menandatangani MoU kerjasama tersebut.


“Dalam MoU tersebut kedua pihak sepakat mengembangkan proyek energi terbarukan ramah lingkungan atau ecogreen renewable energy di Indonesia, khususnya di Indonesia Timur melalui pembangunan pembangkit listrik 10 MW menggunakan teknologi tenaga Surya,” jelas Imron Cotan.

Kedua belah pihak juga sepakat menindaklanjuti MoU dengan perjanjian kerjasama teknis dan saling bertukar informasi menyangkut kerjasama kedua belah pihak.

Cotan menyambut baik kesepakatan yang dicapai. Terlebih, lanjutnya, kesepakatan tersebut terjalin antar pengusaha muda Indonesia dan Tiongkok.

Menurutnya, penandatanganan MoU yang dilakukan bertepatan dengan peringatan hari lahir ke-84 Sumpah Pemuda itu dapat dijadikan momentum yang mencerminkan semangat pemuda Indonesia.

“Semangat untuk membangun bangsa dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat Indonesia melalui penyediaan energi terbarukan yang merata ke seluruh pelosok Indonesia,” tegasnya.

Cotan berharap kesepahaman tersebut dapat menjadi titik awal dari pengembangan kerjasama kedua belah pihak. “Kedutaan Besar RI di Beijing siap membantu memberikan dukungan dan bantuan bagi terlaksananya kerjasama tersebut,” tuturnya.
Sebagai salah satu langkah konkrit awal kerjasama, dalam waktu dekat pihak Fire Energy akan melakukan kunjungan ke kawasan Indonesia Timur untuk meninjau lahan yang ditawarkan PT. 1945 Nuswantara Investama.

Dengan nilai investasi awal yang diperkirakan sebesar US$ 40 juta, kedua belah pihak akan membangun pembangkit listrik tenaga surya di berbagai kawasan di Indonesia Timur.

Selain kerjasama awal tersebut di atas, kedua belah pihak juga sepakat untuk merealisasikan gagasan penyelenggaraan Solar Summit, sekitar Maret 2012 di Bali. Penyelenggaraan Solar Summit direncanakan akan membahas mengenai teknologi konversi energi surya. Sebagai pembicara dan peserta pertemuan akan diundang perwakilan dan pakar-pakar energi surya dari berbagai profesi yang bergerak di bidang industri energi surya.

PT. 1945 Nuswantara Investama merupakan perusahaan nasional Indonesia yang bergerak di bidang investasi keuangan, teknologi dan produk dari luar negeri.

Sementara Fire Energy merupakan perusahaan yang bergerak di bidang pengembangan tenaga surya milik pengusaha swasta Tiongkok yang berkedudukan di Madrid, Spanyol, dan mempunyai kantor cabang dan proyek antara lain di Perancis, Jerman, Itali, Maroko dan Ghana.

Direncanakan dalam waktu dekat Fire Energy akan membuka kantor cabang dan proyek di Indonesia serta akan menjadi yang pertama di Asia Tenggara. (sumber: KBRI Beijing/ed. Yo2k)


Sumber :Kemlu RI
Artikel Terkait
» RI-RRT Perluas Kemitraan Strategik



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Presiden Jokowi Perlu Menyadari Betapa Berbahayanya Indonesia Bergabung Dalam Perjanjian Trans-Pacific Partnership (TPP)
Dalam kancah persaingan global di ranah ekonomi di kawasan Asia Pasifik dewasa ini, praktis dikuasai oleh tiga negara adikuasa di bidang ekonomi: Amerika Serikat, Republik Rakyat ...

Simpul-Simpul Pemikiran dan Gagasan Penting dari Seminar Bertema “Dialog Kemitraan ASEAN, Momentum Bangun Strategi Keseimbangan di Asia Tenggara.

Datanglah Ke Rusia Sebagai Pemimpin ASEAN dan Kawan Lama Rusia

Geopolitik dan Peta Kekuatan di Kawasan

Meskipun Tidak Sebanyak Cina dan Jepang, Investasi Rusia di Indonesia dan ASEAN Sudah Cukup Besar

Kerjasama ASEAN dengan Mitra Dialog (Amerika Serikat, Cina, Rusia dan Jepang) Merupakan Upaya ASEAN untuk Membangun Strategi Perimbangan Kekuatan di Asia Tenggara

Lihat lainya »
   Arsip
Rekor Tertingi Pengungsi Dunia

Rusia Nyatakan Timteng Akan Kacau Jika al-Assad Digulingkan

PPP: Tak Ada Partai yang Tak Komit Berantas Korupsi, tetapi....

TNI-AL Kembali Tangkap Kapal Tiongkok di Natuna

Mempertimbangkan Sejarah (Bagian 2)

Renungan Jelang Sahur

Bakr al-Baghdadi Tewas, ISIS Tamat ?

Membela BARA NKRI di Papua

UEA Umumkan Berhenti Berperang di Yaman

Saatnya Indonesia Bangun Kerjasama Strategis Dengan Uni Ekonomi Euroasia (UEE) Di Luar Skema TPP Amerika Serikat maupun RCEP Cina

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Menggugah Nasionalisme Keindonesiaan Aktivis Papua Saat Ini

Resensi Buku

-------------------------------------------------------------------------

Judul Buku : Kembali ke Indonesia : Langkah, Pemikiran dan Keinginan

Penulis : Nicolaas Jouwe

Cetakan Pertama : Agustus 2013

Kata Pengantar : Drs. Sidarto Danusubroto, SH (Ketua MPR RI)

Penerbit : PT Pustaka Sinar Harapan dan Verbum Publishing

Tebal Buku : 116 halaman termasuk biodata penulis

Peresensi : Otjih Sewandarijatun 

-------------------------------------------------------------------------

Lihat Lainnya »